DUKUNGAN DOA : 1.Bangsa & Negara, 2.Presiden, Wakil Presiden dan aparat pemerintah, 3.Gereja-gereja di Indonesia, 4. Kesatuan hati MJ/BP/Aktifis dan kerinduan umat utk melayani , 5. Mereka yang mengalami kelemahan tubuh dan pergumulan, 6. Panitia Pembangunan Gedung Ibadah, 7 Pelaksanaan Progpel 2019-2020, 8. Panitia Natal 2019.

Print

Integritas dan kekuatan doa

Integritas & Kekuatan Doa


Buat siapa saja yang mengaku percaya pada Tuhan, tuhan (pribadi lain yang kita per-tuhan-kan) atau dewa/Idol, kita menyampaikan permohonan kepada-Nya (nya) lewat doa. Jadi doa bukanlah sesuatu yang asing buat kita. Tapi kalau kita tidak pernah berdoa, kita berarti tidak percaya ada sosok/pribadi yang mempunyai kekuatan yang lebih besar dari kita, dengan kata lain, kita hanya percaya pada kekuatan kita dan kekuatan duniawi di sekitar kita.

Pada renungan ini, saya ingin berbagi tentang Integritas & Kuasa Doa karena saya sendiri merasa kekuatan yang luar bisa dari doa.

Bahwa doa itu bukanlah sekedar menyampaikan sesuatu kepada Tuhan, apakah itu :
• Hal Personal (dapat berupa pergumulan, curhat, ucapan syukur)
• Kekaguman dan Pujian kepada Tuhan
• Permohonan untuk orang lain dan komunal, ataupun Intercede (Penengah/Perantara) atau sering disebut juga syafaat kepada pihak lain.

Dan itu bisa dilakukan dimana saja, meski di tempat-tempat yang menurut kita tidak lazim untuk berdoa, dan kapan saja.

Pernah berdoa sambil berjalan kaki? Sambil menyetir bahkan? Atau sambil di kamar mandi?
Kita bahkan bisa menyanyikan : “Aku memuji kebesaran-Mu, ajaib Tuhan… ajaib Tuhan” di tempat yang tidak lazim itu untuk berdoa.


Itu karena kita bisa berkomunikasi dengan Allah yang Maha Tinggi dimana saja, kapan saja.
Kita dapat berdoa tidak tergantung situasi apapun bahkan meski kita tidak berbusana yang layak sekalipun. Kita tidak harus mengenakan perlengkapan apapun untuk berdoa, bahkan kita tidak perlu harus melipat tangan dan menutup mata ketika berdoa (walapupun itu baik untuk menolong kita berdoa). Yang penting hati dan pikiran kita menyatu kepada Allah.

Berdoa adalah bercakap-cakap dengan Allah.

Bapak/Ibu/saudara-saudari sekalian yang terkasih, dengan demikian, cobalah sambil berjalan kaki menaikkan 1-2 pujian dan kemudian bercakap-cakap dengan bebas kepada Allah, tentu dengan rasa hormat. Bebas mengatakan apapun (free to talk), sama seperti ketika seorang anak lagi jalan dengan papa-nya sambil bergandengan tangan menyusuri jalan setapak menikmati taman dan pemandangan yang indah. Kita anak-Nya, dan Dia Bapa yang terkasih.

Ketika saya melakukannya sambil jalan kaki, atau sedang di mobil menunggu macet atau berada di lampu merah, air mata saya bisa bercucuran ketika merasakan indahnya hadirat Tuhan, bukan karena pergumulan berat yang saya alami atau sampaikan, bukan sama sekali. Tapi bercucuran air mata karena menikmati kehadiran Allah dalam hati, dalam pikiran, dalam hidup, kebaikan dan pertolongan-pertolongan-Nya yang sungguh nyata.

Pengalaman yang mengagumkan.


Jadi doa bukanlah sesuatu yang sulit, kompleks/njelimet, penuh persyaratan, Tidak!

Seandainya kita pun tidak tahu harus mengucapkan apa, Roh Kudus akan mendorong, menuntun dan mengajar kita berdoa.

Dan Tuhan sangat senang dengan orang yang punya kerendahan hati.
Bahkan orang-orang yang hancur hati dikenan oleh-Nya.

Rom 8 : 26
“Demikian juga Roh membantu kita dalam kelemahan kita; sebab kita tidak tahu, bagaimana sebenarnya harus berdoa; tetapi Roh sendiri berdoa untuk kita kepada Allah dengan keluhan-keluhan yang tidak terucapkan.”

Untuk mengalami hal-hal yang lebih indah lagi dalam doa maupun kuasa-Nya, ada beberapa hal yang sangat penting kita pahami:

1. Tuhan sendiri ingin bercakap-cakap dengan kita. (Maz 32 : 8)

“Aku hendak mengajar dan menunjukkan kepadamu jalan yang harus kau tempuh; Aku hendak member nasihat, mata-Ku tertuju kepadamu”

Dia rindu mengutarakan isi hati-Nya kepada kita dan itu merupakan kehendak-Nya yang kalau kita lakukan sangat besar dampaknya bagi kita dan orang-orang di sekitar kita.

Berdoa menjadi komunikasi 2 arah, ada saatnya kita yang berbicara kepada Allah. Dan ada saatnya dimana kita justru harus berdiam diri dan mendengar Allah yang berbicara.

2. Tuhan adalah sahabat sangat dekat. Dalam Persahabatan ada trust (kepercayaan), setia pada janji. (Bilangan 23:19)

“Allah bukanlah manusia, sehingga Ia berdusta bukan anak manusia, sehingga Ia menyesal. Masakan Ia berfirman dan tidak melakukannya, atau berbicara dan tidak menepatinya?

Dan sebagai sahabat kita bisa meminta dan menagih janji Allah. Dan Tuhan tidak akan mengingkarinya, karena itu adalah keberadaan-Nya sendiri.

Kesetian, ketaatan & Integritas menjadi kesukaan Tuhan. Dan kalau kita menjaga itu dalam diri kita, Dia akan bela luar biasa perkara-perkara dalam hidup kita.

3. Integritas Kita (Maz 24 : 3-5)

"Siapakah yang boleh naik ke atas gunung TUHAN? Siapakah yang boleh berdiri di tempat-Nya yang kudus? Orang yang bersih tangannya dan murni hatinya yang tidak menyerahkan dirinya kepada penipuan, dan yang tidak bersumpah palsu. Dialah yang akan menerima berkat dari TUHAN dan keadilan dari Allah yang menyelamatkan dia.”

4. Kekudusan Kita (1 Petrus 1 : 14-15)
“tetapi hendaklah kamu menjadi kudus di dalam seluruh hidupmu sama seperti Dia yang kudus, yang telah memanggil kamu, sebab ada tertulis: Kuduslah kamu, sebab Aku kudus.”Otoritas rohani tidak akan ada pada kita, kalau kita tidak kudus dan Allah berkenan kepada kita.

Saya percaya kita semua di sini punya banyak sekali pengalaman perjumpaan dengan Tuhan ketika kita berdoa, bercakap-cakap dengan Dia layaknya seorang sahabat.

Ketika murid-murid Tuhan Yesus sambil berjalan ke Emaus dan mereka bercakap-cakap dengan seseorang yang kemudian orang itu mereka sadari kemudian adalah Yesus. Digambarkan hati mereka sangat berkobar-kobar (Lukas 24 :32)

“Kata mereka seorang kepada yang lain: "Bukankah hati kita berkobar-kobar, ketika Ia berbicara dengan kita di tengah jalan dan ketika Ia menerangkan Kitab Suci kepada kita?"

Hati kita akan selalu berkobar-kobar ketika merasakan Tuhan.

Kiranya renungan ini menjadi berkat bagi kita semua.
Amin. (REP)

 

 

 

 

 

 

 

GKI Kota Wisata

Ruko Trafalgar Blok SEI 12
Kota Wisata - Cibubur
Bogor 16968
Telp : 021 8493 6167
Fax : 021 8493 0768
Email : This email address is being protected from spambots. You need JavaScript enabled to view it.
 
Nomor Rekening Bank
BCA : 572 5068686
BCA  : 572 5099000 (PPGI)
Mandiri : 129 000 7925528

Selengkapnya

Statistik Pengunjung

Hari iniHari ini380
KemarinKemarin617
Minggu iniMinggu ini1973
Bulan iniBulan ini7201
Total PengunjungTotal Pengunjung465431
Pengunjung Online 6