DUKUNGAN DOA : 1.Bangsa & Negara, 2.Presiden, Wakil Presiden dan aparat pemerintah, 3.Gereja-gereja di Indonesia, 4. Kesatuan hati MJ/BP/Aktifis dan kerinduan umat utk melayani , 5. Mereka yang mengalami kelemahan tubuh dan pergumulan, 6. Panitia Pembangunan Gedung Ibadah, 7 Pelaksanaan Progpel 2019-2020, 8. Panitia Pentakosta 2019, 9. Panitia Peneguhan Pendeta

Print

Bonus demografi

Bonus Demografi, Industri 4.0, Distrupsi:

Gereja menjadi pemain atau korban?


Bonus Demografi
Perubahan struktur umur penduduk yang menyebabkan menurunnya angka beban ketergantungan. Bonus demografi merupakan suatu fenomena, di mana struktur penduduk sangat menguntungkan dari sisi pembangunan. Sebab jumlah penduduk usia produktif sangat besar, sementara proporsi usia muda semakin kecil dan proporsi usia lanjut belum banyak.

Penduduk yang produktif itu berusia 15 tahun hingga 64 tahun. Sementara penduduk tak produktif berusia di bawah 15 tahun dan 65 tahun keatas. Pada tahun 1971, jumlah ketergantungan masih sangat tinggi, yaitu 86 orang tak produktif ditanggung 100 pekerja. Sementara pada tahun 2000, jumlah ketergantungan sudah mulai menurun yaitu 54 ditanggung 100 pekerja.

Indonesia akan mendapat anugerah bonus demografi selama rentang waktu 2020- 2045, yang mencapai puncaknya pada 2030. Pada saat itu jumlah kelompok usia produktif (umur 15-64 tahun) jauh melebihi kelompok usia tidak produktif (anak-anak usia 14 tahun kebawah dan orang tua berusia 65 keatas). Jadi, kelompok usia muda kian sedikit, begitu pula dengan kelompok usia tua. Bonus demografi ini tercermin dari angka rasio ketergantungan (dependency ratio ), yaitu rasio antara kelompok usia yang tidak produktif dan yang produktif. Pada 2030 angka rasio ketergantungan Indonesia akan mencapai angka terendah, yaitu 44%.


Industri 4.0
Industri 4.0 adalah nama trenotomasi dan pertukaran data terkini dalam teknologi pabrik. Istilah ini mencakup system siber-fisik, internet untuk segala, komputasi awan, dan komputasi kognitif.

Industri 4.0 menghasilkan "pabrik cerdas". Di dalam pabrik cerdas berstruktur moduler, system siber-fisik mengawasi proses fisik, menciptakan salinan dunia fisik secara virtual, dan membuat keputusan yang tidak terpusat. Lewat Internet untuk segala (IoT), system siber-fisik berkomunikasi dan bekerja sama dengan satu sama lain dan manusia secara bersamaan. Lewat komputasi awan, layanan internal dan lintas organisasi disediakan dan dimanfaatkan oleh berbagai pihak di dalam rantai nilai.

Distrupsi
Banyak yang menganggap disruption hanya berkaitan dengan teknologi informasi dan komunikasi (ICT) yang marak belakangan ini, atau lebih spesifiknya lagi selalu soal taksi online. Disrupsi sejatinya mengubah bukan hanya "cara" berbisnis, melainkan juga fundamental bisnisnya. Mulai dari struktur biaya sampai ke budaya, dan bahkan ideology industri.

Gereja saat ini dan masa depan menyatu dengan ketiga hal besar yang sedang melanda Indonesia saat ini. Para pelayan di gereja tidak bisa lagi semata-mata hanya berpikir sebagaimana pelayanan yang sudah terjadi berabad-abad lamanya. Pola pikir dan pola pelayanan harus segera berubah agar gereja tetap menjadi sandaran utama didalam menghadapi gejolak dunia.

Bonus demografi jika dikelola dengan benar akan menjadi kesempatan yang besar bagi bangsa Indonesia, tetapi jika terjadi sebaliknya, akan terjadi pengangguran structural karena banyaknya penduduk usia produktif yang tidak bisa bekerja dan disaat yang sama, banyak jenis pekerjaan yang diambilalih oleh mesin/robot.


Demikian pula dengan persekutuan, kebaktian minggu dan berbagai hal yang berhubungan dengan komunitas. Menjadi tantangan yang sangat besar jika suatu saat manusia merasa cukup hanya berkomunitas di berbagai media sosial.

Siap atau tidak siap, fenomena tersebut sedang terjadi di berbagai penjuru dunia. Bagaimana kita menyikapinya. Akankah kita dan generasi penerus kita di gereja ini menjadi pemain atau menjadi korbannya. Mari memikirkannya. Amin.

-meA

 

 

 

 

 

GKI Kota Wisata

Ruko Trafalgar Blok SEI 12
Kota Wisata - Cibubur
Bogor 16968
Telp : 021 8493 6167
Fax : 021 8493 0768
Email : This email address is being protected from spambots. You need JavaScript enabled to view it.
 
Nomor Rekening Bank
BCA : 572 5068686
BCA  : 572 5099000 (PPGI)
Mandiri : 129 000 7925528

Selengkapnya

Statistik Pengunjung

Hari iniHari ini536
KemarinKemarin672
Minggu iniMinggu ini433
Bulan iniBulan ini9232
Total PengunjungTotal Pengunjung382127
Pengunjung Online 31