Bersaksi dalam Kehidupan Sehari-hari

Pada hari ini, 19 Mei 2024, kita sebagai umat Kristiani merayakan Hari Raya Pentakosta, yaitu hari turunnya Roh Kudus. Roh Kudus Allah yang telah ada sejak dunia dijadikan, dicatat dalam kitab Kejadian 1:1-2, “Pada mulanya Allah menciptakan langit dan bumi. Bumi belum berbentuk dan kosong. Gelap gulita meliputi samudera semesta, danRoh Allah melayang-layang di atas permukaan air.” Alkitab telah menunjukkan kehadirandan kemahakuasaan-Nya sepanjang sejarah. Dalam Yohanes 4:24 tertulis, “Allah itu Roh dan siapa saja yang menyembah Dia, harus menyembah-Nya dalam roh dan kebenaran.

Ketika Roh Kudus turun atas para rasul seperti yang diceritakan dalam Kisah ParaRasul 2, mereka menerima kuasa dan menjadi saksi Tuhan dengan penuh keberanian, mulai dari Yerusalem, Yudea, Samaria, sampai ke ujung bumi. Kuasa yang mereka terima bukanlah kuasa sembarangan. Kuasa Roh Allah yang menyertai para rasul seperti Petrus dapat membuat orang lumpuh berjalan, orang sakit disembuhkan, dan memberi mereka keberanian untuk bersaksi memberitakan Injil.

Setelah murid-murid Yesus menerima Roh Kudus, mereka menjadi bait Allah(1Kor. 3:16; 1Kor. 6:19-20) dan perwujudan fisik Yesus di bumi. Para penulis Perjanjian Baru menunjukkan bahwa para pengikut Yesus memikul tanggung jawab untuk hidup sebagai imam kerajaan menuju kekekalan, mendapatkan kembali panggilan yang hilang yang diberikan Tuhan kepada umat manusia untuk mewakili Dia dan memerintah dunia atas nama-Nya.

Alkitab pun memberi tahu kita sebuah kebenaran yang menakjubkan bahwa orang Kristen yang memiliki Roh Kudus yang berdiam di dalamnya adalah bait suci itu sendiri. Ketika Yesus datang, Ia menghilangkan kebutuhan akan bait suci fisik dan menjadikan orang Kristen sebagai bait suci Allah dan rumah bagi Roh Kudus-Nya. Kita telah disucikan oleh darah-Nya dan dilayakkan untuk memiliki Roh Allah dalam hidup kita. Kita telah menjadi tempat pertemuan antara surga dan bumi untuk membawa orang lain berkomunikasi dengan Tuhan.

Sebagai orang Kristen yang hidup di masa kini, kita perlu merenungkan bagaimana kita bisa menghidupi peran sebagai bait suci Allah dalam kehidupan sehari-hari. Apakah kita juga dipenuhi oleh Roh Allah? Apakah kita masih berani memberikan kesaksian dan memberitakan Injil kepada orang-orang di sekitar kita? Atau bahkan di persekutuan atau dalam kegiatan gereja sekalipun, kita masih malu-malu memberikan kesaksian kita. Apakah kita hanya menjadi anggota yang pasif? Atau apakah kita tidak bisa menjawab ketika ada orang yang mempertanyakan iman kita? Maka, kita perlu meminta pimpinan Roh Kudus untuk memimpin kita dalam berkata-kata dan bersaksi.

Contoh konkret dari kesaksian ini bisa terlihat dalam berbagai situasi sehari-hari. Bersyukurlah jika kamu memakai baju yang bertuliskan: “LAHIR, MATI, BANGKIT,” lalu ada temanmu yang bertanya apa arti tulisan pada baju yang kamu pakai. Bersyukurlah jika ada temanmu yang bertanya mengenai pandanganmu terhadap film “Da Vinci Code” yang pernah kontroversial beberapa tahun yang lalu. Bersyukurlah ketika ada orang yang bertanya kepadamu mengenai Allah orang Kristen yang tampaknya ada tiga. Setiap pertanyaan tersebut adalah kesempatan untuk bersaksi. Mintalah Allah Roh Kudus untuk memimpinmu berkata-kata dan menjawab pertanyaan-pertanyaan tersebut dengan hikmat dan keberanian.

Sebagai orang Kristen, kita juga dipanggil untuk memperlihatkan buah Roh Kudus dalam kehidupan sehari-hari. Galatia 5:22-23 mengajarkan tentang buah Roh: “Namun, buah Roh ialah kasih, sukacita, damai sejahtera, kesabaran, kemurahan, kebaikan, kesetiaan, kelemahlembutan, dan penguasaan diri.” Ketika kita hidup dalam kuasa Roh Kudus, kita akan mengalami transformasi karakter yang mencerminkan sifat-sifat ini.

Kita dapat menunjukkan kasih dengan mengasihi sesama tanpa pamrih, memberikan dukungan kepada yang membutuhkan, dan memaafkan orang yang telah menyakiti kita. Sukacita kita dapat berbagi dengan orang lain, menghargai keindahan ciptaan Tuhan, dan bersyukur dalam segala situasi. Damai sejahtera yang kita miliki melalui Roh Kudus memungkinkan kita untuk hidup dalam ketenangan dan mengatasi kecemasan.

Kesabaran dan kemurahan kita akan tercermin dalam bagaimana kita berinteraksi dengan orang lain. Kita dapat memberikan kebaikan dan menunjukkan kesetiaan kepada teman, keluarga, dan rekan kerja. Kelemahlembutan dan penguasaan diri membantu kita menghadapi tantangan dengan bijaksana dan mengendalikan emosi kita.

Sebagai orang Kristen yang dipenuhi oleh Roh Kudus, kita memiliki tanggung jawab untuk menjadi terang dan garam di dunia ini (Mat. 5:13-16). Setiap tindakan, kata, dan sikap kita adalah kesempatan untuk memperlihatkan kasih Kristus kepada orang lain. Mari bersama-sama meminta pimpinan Roh Kudus agar kita dapat hidup sebagai saksi yang berani dan memuliakan Tuhan dalam segala hal. (YSE)

KEBAKTIAN MINGGU (HIJAU)

BELA RASA SANG GEMBALA

Yeremia 23 :1-6, Mazmur 23, Efesus 2:11-22, Markus 6:30-34, 53-56

Kebaktian 23 Juni 2024 Pdt.Martin Lukito Sinaga (GKPS Cijantung)

Di tengah kesibukan dunia yang penuh dengan tantangan dan kesulitan, kita sering kali merasa tersesat dan sendirian. Namun, sebagai orang percaya, kita memiliki seorang Gembala yang selalu siap untuk memimpin, melindungi, dan mengasihi kita. Perikop-perikop yang kita renungkan hari ini menunjukkan betapa besar belas kasih dan peran Sang Gembala dalam hidup kita.

Bela Rasa Sang Gembala dalam Kitab Yeremia

Yeremia 23:1-6 mengecam para pemimpin Israel yang telah gagal dalam tugas mereka untuk menggembalakan umat Allah dengan benar. Tuhan, melalui nabi Yeremia, berjanji untuk mengangkat seorang Gembala yang benar, seorang Raja yang adil, yang akan memerintah dengan kebijaksanaan dan keadilan. Ini adalah janji akan kedatangan Yesus Kristus, Sang Gembala Agung, yang akan membawa keadilan dan kebenaran bagi umat-Nya.

Bela Rasa Sang Gembala dalam Mazmur 23

Mazmur 23 menggambarkan Tuhan sebagai Gembala yang baik. Mazmur ini menyatakan bahwa di dalam pimpinan Tuhan, kita tidak akan kekurangan apa pun. Dia membawa kita ke padang rumput yang hijau dan air yang tenang. Dia memulihkan jiwa kita dan menuntun kita di jalan yang benar demi nama-Nya. Bahkan dalam lembah kelam, kita tidak perlu takut karena Dia menyertai kita. Bela rasa Sang Gembala terlihat jelas dalam pemeliharaan dan perlindungan-Nya yang terus-menerus.

Bela Rasa Sang Gembala dalam Surat Efesus

Dalam Efesus 2:11-22, Paulus menjelaskan bagaimana Kristus, melalui pengorbanan-Nya di kayu salib, telah mendamaikan kita dengan Allah dan menyatukan kita sebagai satu tubuh. Kristus adalah damai sejahtera kita, yang telah meruntuhkan tembok pemisah antara Yahudi dan bukan Yahudi. Bela rasa Sang Gembala terlihat dalam tindakan-Nya yang menyatukan dan memperdamaikan umat manusia dengan Allah dan sesama.

Bela Rasa Sang Gembala dalam Injil Markus

Markus 6:30-34, 53-56 menggambarkan Yesus sebagai Gembala yang berbelas kasihan kepada orang banyak yang seperti domba tanpa gembala. Dia mengajar mereka banyak hal dan menyembuhkan yang sakit. Bela rasa Yesus terlihat dalam perhatian-Nya terhadap kebutuhan rohani dan fisik orang banyak. Dia tidak hanya mengajar mereka tetapi juga memberikan perhatian penuh pada kebutuhan jasmani mereka.

Penutup

Dari semua perikop ini, kita dapat melihat betapa besar kasih dan belas rasa Sang Gembala bagi umat-Nya. Yesus Kristus, Sang Gembala yang baik, selalu hadir untuk membimbing, melindungi, dan mengasihi kita. Dia adalah Gembala yang tidak pernah meninggalkan kita, bahkan dalam situasi paling sulit sekalipun. Marilah kita selalu mempercayakan hidup kita kepada-Nya, mengikuti pimpinan-Nya, dan membagikan kasih-Nya kepada sesama.

Jadwal Kebaktian GKI Kota Wisata

Kebaktian Umum 1   : Pk. 07.00 (Onsite)

Kebaktian Umum 2  : Pk. 09.30 (Hybrid)

Kebaktian Prarem 8 : Pk 07.00 (Onsite)

Kebaktian Prarem 7 : Pk. 07.00 (Onsite)

Kebaktian ASM 3-6  : Pk. 07.00 (Onsite)

Kebaktian ASM 1-2   : Pk. 09.30 (Onsite)

Kebaktian Batita, Balita: Pk. 09:30 (Onsite)

Kebaktian Remaja  Pk 09.30 (Onsite)

Kebaktian Pemuda Pk. 09.30 (Onsite)

Subscribe Youtube Channel GKI Kota Wisata dan unduh Aplikasi GKI Kota Wisata untuk mendapatkan reminder tentang kegiatan yang sedang berlangsung

 

 

GKI Kota Wisata

Ruko Trafalgar Blok SEI 12
Kota Wisata – Cibubur
BOGOR 16968

021 8493 6167, 021 8493 0768
0811 94 30100
gkikowis@yahoo.com
GKI Kowis
GKI Kota Wisata
: Lokasi

Nomor Rekening Bank
BCA : 572 5068686
BCA : 572 5099000 (PPGI)
Mandiri : 129 000 7925528 (Bea Siswa)

Statistik Pengunjung

262328
Users Today : 586
Users Yesterday : 601
This Month : 17008
This Year : 90090
Total Users : 262328
Who's Online : 1