Dikasihi dan Berkenan kepada Allah

Di awal tahun 2024 ini, media sosial dan media konvensional dipenuhi dengan berbagai upaya dari para calon legislatif dan calon pemimpin daerah maupun negara yang berusaha menampilkan prestasi-prestasi dan kebaikannya kepada sesama. Hal ini menjadi lumrah karena memang saat ini bangsa Indonesia sedang berada pada tahapan pesta demokrasi untuk memilih perwakilan rakyat dan pemimpin daerah bahkan calon presiden dan wakil presiden. Manusia secara alamiah akan berusaha menampilkan sisi terbaiknya ketimbang menunjukkan sisi buruknya. Bagi para calon legislatif dan pemimpin yang akan dipilih masyarakat, upaya menampilkan sisi baiknya kita kenal dengan istilah pencitraan.

Pencitraan ini tidak hanya terjadi pada para politisi, melainkan hampir di seluruh lini kehidupan. Pencitraan dapat juga terjadi di lingkungan rumah ibadah kita, supaya tampak saleh, dermawan dan setia. Di hadapan manusia, pencitraan kesalehan yang dilakukan melalui peribadahan ini bisa jadi tampak baik. Akan tetapi di hadapan Tuhan, pencitraan semacam ini merupakan kesia-sian belaka. Tuhan tidak berkenan terhadap manusia yang membangun kesalehan palsu.

Hari ini, kita merayakan Minggu Pembaptisan Yesus. Injil Markus mencatat peristiwa ini sebagai peristiwa pertama tentang Yesus dan Yohanes pembaptis sebagai kedua tokoh sentral. Yohanes pembaptis menyerukan pertobatan bagi semua orang Yahudi dan termasuk non Yahudi. Mereka yang datang dari berbagai daerah mengaku dosa dan memberi diri dibaptis (Mrk. 1:5). Sehingga, baptisan Yohanes disebut Paulus sebagai baptisan tobat (Kis. 19:4). Saat itu, Yesus juga mendengar tentang pelayanan Yohanes Pembaptis dan berusaha datang dari Nazaret ke sungai Yordan untuk menemui Yohanes dan memberi diri dibaptis seperti halnya orang-orang banyak. Namun, yang membedakan Yesus dengan orang kebayanyakan adalah Yesus tidak berdosa.

Yesus yang dibaptis walaupun tidak berdosa menunjukkan sikap toleransi Yesus kepada orang-orang berdosa. Ia mau dibaptis bersama dengan orangorang berdosa walaupun sejatinya Ia yang dikemudian hari disalibkan akan menanggung dosa umat manusia. Peristiwa pembaptisan Yesus juga mendemonstrasikan kerendahan diri Yohanes yang lebih dahulu “populer” saat itu. Yohanes tidak lupa bahwa dirinya adalah utusan yang mempersiapkan jalan bagi Tuhan. Ia tidak berbangga diri melainkan dalam kerendahan hati memberitakan: “Sesudah aku akan datang Ia yang lebih berkuasa daripada aku; membungkuk dan membuka tali kasut-Nya pun aku tidak layak. Aku membaptis kamu dengan air, tetapi Ia akan membaptis kamu dengan Roh Kudus.” (Mrk. 1: 7-8) Melalui pekerjaan Yohanes, saat Yesus dibaptis, hadirlah teofani Allah Bapa, Anak dan Roh Kudus yang nampak dalam Roh yang menyerupai burung merpati dan suara dari surga, “Engkaulah Anak-Ku yang terkasih, kepada-Mulah Aku berkenan” (Mrk. 1:11).

Kisah pembaptisan Yesus menunjukkan kebesaran kuasa dan solidaritasNya bagi orang berdosa yang memberikan pengharapan besar bagi seluruh umat manusia. Melalui percaya kepada Yesus dan menerima baptisan dalam nama Bapa, Anak dan Roh Kudus, manusia diberi kehidupan yang dikasihi dan diperkenankan oleh Allah tanpa perlu usaha pencitraan. Baptisan menjadi tanda bahwa dosa kita telah ditenggelamkan dan kita diberi kesempatan untuk mengalami karya Roh yang menghidupkan serta memberi kehidupan yang baru sebagai orang yang dikasihi dan berkenan kepada Allah. Melalui baptisan, kita kemudian mewujudkan kualitas hidup sebagai orang yang dikasihi dan berkenan kepada Allah dengan ikut serta dalam gerak solidaritas Kristus bagi orang berdosa. (RCT)

KEBAKTIAN MINGGU PRA-PASKA II (UNGU)

JALAN SERTA YESUS

Kejadian 17:1-7,15-16; Mazmur 22:24-32; Roma 4:13-25; Markus 8:31-38

Kebaktian 25 Februari 2024, Pdt. Adriano Wangkay (GPIB Trinitas KW)

Hari ini, kita merenungkan tentang jalan hidup bersama Yesus Kristus. Firman Allah memberi kita gambaran tentang bagaimana kita dapat hidup dalam kesetiaan dan ketaatan kepada-Nya, serta bagaimana iman kepada-Nya membawa kita kepada keselamatan dan kehidupan yang kekal.

  1. Perjanjian dengan Allah: Dalam Kejadian 17:1-7,15-16, kita melihat bagaimana Allah mengadakan perjanjian dengan Abraham. Allah menjanjikan kepadanya keturunan yang banyak dan janji keberkatannya. Bagi kita, perjanjian dengan Allah melalui Yesus Kristus mempersembahkan harapan yang sama, di mana kita memperoleh keselamatan dan janji hidup yang kekal melalui iman kepada-Nya.
  2. Penyelamatan melalui Yesus: Mazmur 22:24-32 menggambarkan betapa Allah adalah Allah yang menyelamatkan dan mendengarkan seruan orang-orang yang tertindas. Yesus Kristus adalah jalan satu-satunya bagi kita untuk menyelamatkan hidup kita. Dengan mempercayai-Nya, kita dapat memperoleh keselamatan dan kehidupan yang penuh makna.
  3. Iman sebagai Keadilan: Dalam Roma 4:13-25, kita belajar bahwa iman adalah kunci keadilan di hadapan Allah. Abraham dipandang sebagai teladan iman, yang percaya kepada Allah bahkan dalam ketidakmungkinan. Begitu juga kita, iman kita kepada Yesus Kristus sebagai Tuhan dan Juruselamat kita menghasilkan keadilan dan keselamatan bagi kita.
  4. Panggilan Mengikuti Yesus: Dalam Markus 8:31-38, Yesus mengajarkan kepada murid-murid-Nya tentang penderitaan, kematian, dan kebangkitan-Nya yang akan datang. Dia juga menegaskan panggilan bagi mereka untuk mengikut Dia dengan memikul salib mereka sendiri. Sama halnya bagi kita, mengikuti Yesus membutuhkan pengorbanan, ketaatan, dan kesediaan untuk menempuh jalan yang sulit.

Dalam hidup ini, kita dihadapkan pada pilihan untuk mengikuti Yesus Kristus atau tidak. Meskipun jalan-Nya mungkin tidak selalu mudah, tetapi jalan-Nya adalah jalan yang membawa kepada kehidupan yang sesungguhnya. Marilah kita bertekad untuk hidup dalam ketaatan dan iman kepada-Nya, menempuh jalan yang Dia tunjukkan, dan bersaksi tentang kasih-Nya kepada dunia di sekitar kita.

Marilah kita mempersembahkan diri kita kepada Yesus Kristus, Sang Jalan, Sang Kebenaran, dan Sang Hidup, dan bersama-sama berjalan dalam jalan yang Dia tunjukkan kepada kita. Amin.

Jadwal Kebaktian GKI Kota Wisata

Kebaktian Umum 1   : Pk. 07.00 (Onsite)

Kebaktian Umum 2  : Pk. 09.30 (Hybrid)

Kebaktian Prarem 8 : Pk 07.00 (Onsite)

Kebaktian Prarem 7 : Pk. 07.00 (Onsite)

Kebaktian ASM 3-6  : Pk. 07.00 (Onsite)

Kebaktian ASM 1-2   : Pk. 09.30 (Onsite)

Kebaktian Batita, Balita: Pk. 09:30 (Onsite)

Kebaktian Remaja  Pk 09.30 (Onsite)

Kebaktian Pemuda Pk. 09.30 (Onsite)

Subscribe Youtube Channel GKI Kota Wisata dan unduh Aplikasi GKI Kota Wisata untuk mendapatkan reminder tentang kegiatan yang sedang berlangsung

 

 

GKI Kota Wisata

Ruko Trafalgar Blok SEI 12
Kota Wisata – Cibubur
BOGOR 16968

021 8493 6167, 021 8493 0768
0811 94 30100
gkikowis@yahoo.com
GKI Kowis
GKI Kota Wisata
: Lokasi

Nomor Rekening Bank
BCA : 572 5068686
BCA : 572 5099000 (PPGI)
Mandiri : 129 000 7925528 (Bea Siswa)

Statistik Pengunjung

195596
Users Today : 409
Users Yesterday : 539
This Month : 11537
This Year : 23358
Total Users : 195596
Who's Online : 2