Integritas dan kekuatan doa

Integritas & Kekuatan Doa

Buat siapa saja yang mengaku percaya pada Tuhan, tuhan (pribadi lain yang kita per-tuhan-kan) atau dewa/Idol, kita menyampaikan permohonan kepada-Nya (nya) lewat doa. Jadi doa bukanlah sesuatu yang asing buat kita. Tapi kalau kita tidak pernah berdoa, kita berarti tidak percaya ada sosok/pribadi yang mempunyai kekuatan yang lebih besar dari kita, dengan kata lain, kita hanya percaya pada kekuatan kita dan kekuatan duniawi di sekitar kita.

Pada renungan ini, saya ingin berbagi tentang Integritas & Kuasa Doa karena saya sendiri merasa kekuatan yang luar bisa dari doa.

Bahwa doa itu bukanlah sekedar menyampaikan sesuatu kepada Tuhan, apakah itu :
• Hal Personal (dapat berupa pergumulan, curhat, ucapan syukur)
• Kekaguman dan Pujian kepada Tuhan
• Permohonan untuk orang lain dan komunal, ataupun Intercede (Penengah/Perantara) atau sering disebut juga syafaat kepada pihak lain.

Dan itu bisa dilakukan dimana saja, meski di tempat-tempat yang menurut kita tidak lazim untuk berdoa, dan kapan saja.

Pernah berdoa sambil berjalan kaki? Sambil menyetir bahkan? Atau sambil di kamar mandi?
Kita bahkan bisa menyanyikan : “Aku memuji kebesaran-Mu, ajaib Tuhan… ajaib Tuhan” di tempat yang tidak lazim itu untuk berdoa.

Itu karena kita bisa berkomunikasi dengan Allah yang Maha Tinggi dimana saja, kapan saja.
Kita dapat berdoa tidak tergantung situasi apapun bahkan meski kita tidak berbusana yang layak sekalipun. Kita tidak harus mengenakan perlengkapan apapun untuk berdoa, bahkan kita tidak perlu harus melipat tangan dan menutup mata ketika berdoa (walapupun itu baik untuk menolong kita berdoa). Yang penting hati dan pikiran kita menyatu kepada Allah.

Berdoa adalah bercakap-cakap dengan Allah.

Bapak/Ibu/saudara-saudari sekalian yang terkasih, dengan demikian, cobalah sambil berjalan kaki menaikkan 1-2 pujian dan kemudian bercakap-cakap dengan bebas kepada Allah, tentu dengan rasa hormat. Bebas mengatakan apapun (free to talk), sama seperti ketika seorang anak lagi jalan dengan papa-nya sambil bergandengan tangan menyusuri jalan setapak menikmati taman dan pemandangan yang indah. Kita anak-Nya, dan Dia Bapa yang terkasih.

Ketika saya melakukannya sambil jalan kaki, atau sedang di mobil menunggu macet atau berada di lampu merah, air mata saya bisa bercucuran ketika merasakan indahnya hadirat Tuhan, bukan karena pergumulan berat yang saya alami atau sampaikan, bukan sama sekali. Tapi bercucuran air mata karena menikmati kehadiran Allah dalam hati, dalam pikiran, dalam hidup, kebaikan dan pertolongan-pertolongan-Nya yang sungguh nyata.

Pengalaman yang mengagumkan.

Jadi doa bukanlah sesuatu yang sulit, kompleks/njelimet, penuh persyaratan, Tidak!

Seandainya kita pun tidak tahu harus mengucapkan apa, Roh Kudus akan mendorong, menuntun dan mengajar kita berdoa.

Dan Tuhan sangat senang dengan orang yang punya kerendahan hati.
Bahkan orang-orang yang hancur hati dikenan oleh-Nya.

Rom 8 : 26
“Demikian juga Roh membantu kita dalam kelemahan kita; sebab kita tidak tahu, bagaimana sebenarnya harus berdoa; tetapi Roh sendiri berdoa untuk kita kepada Allah dengan keluhan-keluhan yang tidak terucapkan.”

Untuk mengalami hal-hal yang lebih indah lagi dalam doa maupun kuasa-Nya, ada beberapa hal yang sangat penting kita pahami:

1. Tuhan sendiri ingin bercakap-cakap dengan kita. (Maz 32 : 8)

“Aku hendak mengajar dan menunjukkan kepadamu jalan yang harus kau tempuh; Aku hendak member nasihat, mata-Ku tertuju kepadamu”

Dia rindu mengutarakan isi hati-Nya kepada kita dan itu merupakan kehendak-Nya yang kalau kita lakukan sangat besar dampaknya bagi kita dan orang-orang di sekitar kita.

Berdoa menjadi komunikasi 2 arah, ada saatnya kita yang berbicara kepada Allah. Dan ada saatnya dimana kita justru harus berdiam diri dan mendengar Allah yang berbicara.

2. Tuhan adalah sahabat sangat dekat. Dalam Persahabatan ada trust (kepercayaan), setia pada janji. (Bilangan 23:19)

“Allah bukanlah manusia, sehingga Ia berdusta bukan anak manusia, sehingga Ia menyesal. Masakan Ia berfirman dan tidak melakukannya, atau berbicara dan tidak menepatinya?

Dan sebagai sahabat kita bisa meminta dan menagih janji Allah. Dan Tuhan tidak akan mengingkarinya, karena itu adalah keberadaan-Nya sendiri.

Kesetian, ketaatan & Integritas menjadi kesukaan Tuhan. Dan kalau kita menjaga itu dalam diri kita, Dia akan bela luar biasa perkara-perkara dalam hidup kita.

3. Integritas Kita (Maz 24 : 3-5)

“Siapakah yang boleh naik ke atas gunung TUHAN? Siapakah yang boleh berdiri di tempat-Nya yang kudus? Orang yang bersih tangannya dan murni hatinya yang tidak menyerahkan dirinya kepada penipuan, dan yang tidak bersumpah palsu. Dialah yang akan menerima berkat dari TUHAN dan keadilan dari Allah yang menyelamatkan dia.”

4. Kekudusan Kita (1 Petrus 1 : 14-15)
“tetapi hendaklah kamu menjadi kudus di dalam seluruh hidupmu sama seperti Dia yang kudus, yang telah memanggil kamu, sebab ada tertulis: Kuduslah kamu, sebab Aku kudus.”Otoritas rohani tidak akan ada pada kita, kalau kita tidak kudus dan Allah berkenan kepada kita.

Saya percaya kita semua di sini punya banyak sekali pengalaman perjumpaan dengan Tuhan ketika kita berdoa, bercakap-cakap dengan Dia layaknya seorang sahabat.

Ketika murid-murid Tuhan Yesus sambil berjalan ke Emaus dan mereka bercakap-cakap dengan seseorang yang kemudian orang itu mereka sadari kemudian adalah Yesus. Digambarkan hati mereka sangat berkobar-kobar (Lukas 24 :32)

“Kata mereka seorang kepada yang lain: “Bukankah hati kita berkobar-kobar, ketika Ia berbicara dengan kita di tengah jalan dan ketika Ia menerangkan Kitab Suci kepada kita?”

Hati kita akan selalu berkobar-kobar ketika merasakan Tuhan.

Kiranya renungan ini menjadi berkat bagi kita semua.
Amin. (REP)

 

 

 

 

 

 

 

KEBAKTIAN PENTAKOSTA (MERAH)

BERKATA-KATA DALAM PIMPINAN ROH

Kisah Para Rasul 2:1-21; Mazmur 104:24-35; Roma 8:22-27; Yohanes 15:26-27, 16:4-15

Kebaktian 19 Mei 2024, Pdt. Gordon S. Hutabarat

Dalam kehidupan kita sebagai orang percaya, peran Roh Kudus sangat penting dalam membimbing, menghibur, dan menguatkan kita. Berkata-kata dalam pimpinan Roh bukan hanya tentang perkataan kita sehari-hari, tetapi juga tentang bagaimana kita hidup dan bersaksi sesuai dengan kehendak Allah.

1. Kisah Para Rasul 2:1-21: Pencurahan Roh Kudus

Peristiwa Pentakosta menggambarkan pencurahan Roh Kudus atas para murid. Mereka berbicara dalam berbagai bahasa, memberitakan perbuatan besar Allah. Ini menunjukkan bahwa ketika Roh Kudus memimpin, kita diberikan kemampuan dan keberanian untuk bersaksi tentang Kristus, bahkan dalam situasi yang sebelumnya mungkin membuat kita takut atau ragu.

Bagaimana Roh Kudus bekerja dalam hidup kita hari ini? Apakah kita memberi ruang bagi-Nya untuk memimpin kata-kata dan tindakan kita, terutama dalam bersaksi tentang iman kita kepada orang lain?

2. Mazmur 104:24-35: Keajaiban Penciptaan dan Pemeliharaan Allah

Mazmur ini menggambarkan kebesaran Allah dalam penciptaan dan pemeliharaan alam semesta. Segala sesuatu yang ada di bumi bergantung pada Roh Allah. Pemazmur menunjukkan betapa Allah penuh hikmat dan kuasa, dan bagaimana kita dipanggil untuk memuji-Nya dengan segala yang kita miliki.

Ketika kita merenungkan kebesaran Allah dalam ciptaan, apakah kita juga melihat bagaimana Roh-Nya bekerja dalam hidup kita sehari-hari? Apakah kita memuji Allah dengan perkataan dan perbuatan kita, yang dipimpin oleh Roh-Nya?

3. Roma 8:22-27: Kerinduan Penciptaan akan Pembebasan

Paulus berbicara tentang kerinduan seluruh ciptaan akan pembebasan dari dosa dan penderitaan. Roh Kudus membantu kita dalam kelemahan kita dan berdoa untuk kita dengan keluhan yang tidak terucapkan. Ini menunjukkan bahwa Roh Kudus selalu hadir untuk membantu kita, bahkan ketika kita tidak tahu apa yang harus kita doakan.

Apakah kita mengizinkan Roh Kudus untuk menolong kita dalam doa dan kehidupan sehari-hari? Apakah kita terbuka terhadap pimpinan-Nya, terutama saat kita merasa lemah atau tidak tahu harus berbuat apa?

4. Yohanes 15:26-27, 16:4-15: Roh Kebenaran yang Bersaksi tentang Yesus

Yesus menjanjikan Roh Kudus, Sang Penghibur, yang akan bersaksi tentang kebenaran dan memimpin kita kepada seluruh kebenaran. Roh Kudus juga mengingatkan kita tentang ajaran-ajaran Yesus dan memberi kita keberanian untuk bersaksi tentang Dia kepada dunia.

Apakah kita mengandalkan Roh Kudus untuk memberi kita pengertian dan keberanian dalam bersaksi? Bagaimana kita dapat lebih peka terhadap pimpinan Roh dalam setiap aspek kehidupan kita?

Berkata-kata dalam pimpinan Roh adalah sebuah panggilan untuk hidup yang dipenuhi dengan kuasa, keberanian, dan kebijaksanaan dari Roh Kudus. Ini berarti kita perlu senantiasa membuka hati dan pikiran kita untuk dipimpin oleh Roh-Nya, baik dalam doa, tindakan, maupun perkataan kita. Dengan demikian, kita dapat menjadi saksi yang efektif dan setia bagi Kristus di dunia ini.

Marilah kita berdoa agar Roh Kudus selalu membimbing kita, mengisi kita dengan keberanian dan kebijaksanaan, sehingga setiap kata dan tindakan kita dapat memuliakan Allah dan membawa kebaikan bagi orang lain.

Jadwal Kebaktian GKI Kota Wisata

Kebaktian Umum 1   : Pk. 07.00 (Onsite)

Kebaktian Umum 2  : Pk. 09.30 (Hybrid)

Kebaktian Prarem 8 : Pk 07.00 (Onsite)

Kebaktian Prarem 7 : Pk. 07.00 (Onsite)

Kebaktian ASM 3-6  : Pk. 07.00 (Onsite)

Kebaktian ASM 1-2   : Pk. 09.30 (Onsite)

Kebaktian Batita, Balita: Pk. 09:30 (Onsite)

Kebaktian Remaja  Pk 09.30 (Onsite)

Kebaktian Pemuda Pk. 09.30 (Onsite)

Subscribe Youtube Channel GKI Kota Wisata dan unduh Aplikasi GKI Kota Wisata untuk mendapatkan reminder tentang kegiatan yang sedang berlangsung

 

 

GKI Kota Wisata

Ruko Trafalgar Blok SEI 12
Kota Wisata – Cibubur
BOGOR 16968

021 8493 6167, 021 8493 0768
0811 94 30100
gkikowis@yahoo.com
GKI Kowis
GKI Kota Wisata
: Lokasi

Nomor Rekening Bank
BCA : 572 5068686
BCA : 572 5099000 (PPGI)
Mandiri : 129 000 7925528 (Bea Siswa)

Statistik Pengunjung

240554
Users Today : 21
Users Yesterday : 472
This Month : 12892
This Year : 68316
Total Users : 240554
Who's Online : 1