Kalibrasi hati

 

 

 

Kalibrasi Hati

Saat ini, hampir setiap waktu dalam sehari kita diperiksa suhu tubuh kita, biasanya dengan thermo gun, thermal imaging camera atau dengan metode lain tanpa bersentuhan secara fisik. Kita senantiasa diposisikan sebagai seorang “tersangka”, walaupun belum disertai bukti awal sehingga sebenarnya belum layak sebagai tersangka, namun “proses pembuktian awal”-nya cukup menyita waktu. Dalam pemeriksaan suhu tersebut, kita senantiasa diposisikan sebagai pihak yang dicurigai sebagai penderita gejala virus COVID-19 sampai kecurigaan tersebut terbukti tidak benar dengan bantuan hasil pengecekan suhu tubuh itu. Inilah salah satu rangkaian protokol kesehatan sebagai adaptasi kebiasaan baru.

Suatu “sangkaan” bahwa kita terindikasi penderita gejala virus COVID-19, salah satunya mungkin dapat terjadi akibat kerusakan alat pengukur suhu sehingga termometernya menunjukkan kita memiliki suhu tubuh di atas ambang batas yang disyaratkan.

Namun apakah vonis tersebut dapat mutlak dipercaya dan diterima?
Wajar jika sebagian besar dari kita akan merespon dengan melakukan penolakan hasil, apalagi jika kita secara sadar tidak merasakan gejala yang di-”sangka”-kan tadi. Kita mungkin akan meminta pengecekan ulang dengan alat yang sama (jika tersedianya hanya itu) atau meminta diukur dengan alat yang lain, atau kita mungkin akan berdalih dengan memperbandingkan dengan hasil pengecekan suhu yang dilakukan pada waktu sebelumnya. Pokoknya nolak dulu!! Menyerang balik dengan alasan bahwa alat ukurnya yang salah, adalah pertahanan terbaik, karena, menurut teori, salah satu pertahanan terbaik adalah menyerang.

Ketika ada masalah kepercayaan pada kualitas alat ukur, maka realibilitas dan validitas alat ukur suhu menjadi hal yang penting. Pihak pengukur harus dapat membuktikan bahwa alat ukur yang digunakan telah dikalibrasi dengan baik sehingga hasil ukurnya realibel dan valid serta layak untuk dijadikan acuan.

Seperti aplikasi protokol kesehatan di awal, kita seyogyanya juga senantiasa melakukan pengecekan kondisi hati kita, baik secara periodik juga secara insidental. Secara periodik pada awal hari ataupun pada akhir hari ketika kita bersaat teduh, dan secara insidental ketika kita akan mengambil suatu keputusan, saat dihadapkan pada pilihan tertentu, khususnya pilihan keputusan yang membenturkan prinsip hidup Kristen dengan praktik realitas keseharian kita.

Pengecekan periodik dapat dikondisikan sebagai proses kalibrasi komitmen, di mana proses “alignment” dilakukan ketika situasi hati dan pikiran kita cenderung bebas dari tekanan karena konflik belum ada di depan mata. Sedangkan proses pengecekan insidental seumpana ujian lapangan, di mana terjadi proses pembandingan antara ukuran prinsip Kristen dengan realitas dilakukan on the spot secara real time, tepatnya ketika tekanan itu ada di depan mata. Proses negosiasi akan terjadi dalam internal diri kita, kompromi dan justifikasi mungkin akan banyak terjadi dalam waktu yang terbatas karena tuntutan untuk segera mengambil keputusan. Seberapa realibel dan valid alat ukur yang kita pakai tergantung pada proses kalibrasi harian, mingguan, ataupun tahunan kita.

Tentu saja ukuran yang paling valid dan realibel adalah Allah sendiri, Allahlah yang menjadi rujukan semua perilaku dalam seluruh kehidupan kita, sehingga sangat tepat jika kita meniru Pemazmur untuk selalu mengundang Allah dalam seluruh proses kalibrasi kita. Dan sejatinya memang kita tidak pernah seorang diri dalam menjalani tiap proses ujian lapangan itu, Roh Kudus akan senantiasa menyertai, menolong dan memberi tuntuan kepada kita ke jalan yang kekal seperti permohonan Pemazmur dalam Mazmur 139:23-24 “Selidikilah aku, ya Allah, dan kenalilah hatiku, ujilah aku dan kenalilah pikiran-pikiranku;  lihatlah, apakah jalanku serong, dan tuntunlah aku di jalan yang kekal!” (KWP)

 

 

 

KEBAKTIAN MINGGU (HIJAU)

LITURGI SESEHARI

Roma 12:1-2

Kebaktian 21 Juli 2024 Pdt.Debora Rachelina S. Simanjuntak

Dalam suratnya kepada jemaat di Roma, Rasul Paulus mengajak kita untuk memahami bahwa ibadah bukan hanya tindakan yang dilakukan di dalam gereja, tetapi juga merupakan kehidupan sehari-hari kita. Joas Adiprasetya, dalam tulisan dan pemikirannya, sering menekankan konsep ini dengan istilah “liturgi sesehari.” Ini adalah panggilan untuk menghidupi iman kita dalam setiap aspek kehidupan, menjadikan setiap tindakan kita sebagai bagian dari ibadah kepada Tuhan.

1. Persembahan yang Hidup:

Paulus menyatakan bahwa kita harus mempersembahkan tubuh kita sebagai persembahan yang hidup. Ini berarti setiap tindakan, setiap keputusan, dan setiap langkah yang kita ambil harus mencerminkan dedikasi kita kepada Tuhan. Bagaimana kita bekerja, bagaimana kita berinteraksi dengan orang lain, bahkan bagaimana kita merawat diri kita sendiri merupakan bagian dari persembahan ini.

2. Pembaharuan Budi:

Hidup sebagai ibadah juga menuntut pembaharuan budi. Joas Adiprasetya sering kali mengaitkan ini dengan proses kontemplasi dan refleksi pribadi yang mendalam. Kita diundang untuk selalu merenungkan firman Tuhan, membiarkan kebenarannya meresap dan mengubah cara kita berpikir. Pembaharuan budi berarti kita tidak lagi berpikir menurut pola dunia ini, tetapi menurut kehendak Allah yang baik, berkenan, dan sempurna.

3. Hidup dalam Labirin Kehidupan:

Joas Adiprasetya sering menggambarkan hidup sebagai sebuah labirin. Di dalam perjalanan hidup ini, kita sering kali dihadapkan pada pilihan-pilihan yang kompleks dan jalan yang berliku. Namun, dengan menjadikan setiap langkah kita sebagai bagian dari liturgi sesehari, kita bisa menemukan makna dan tujuan yang sejati. Dalam labirin kehidupan, pembaharuan budi membantu kita untuk tidak tersesat dan tetap berada dalam kehendak Allah.

Aplikasi Praktis:

  • Mulailah Hari dengan Doa: Setiap pagi, dedikasikan tubuh dan pikiran Anda kepada Tuhan. Mohonlah agar Dia membimbing setiap langkah Anda sepanjang hari.
  • Refleksi Malam: Sebelum tidur, luangkan waktu untuk merenungkan hari yang telah berlalu. Tanyakan pada diri sendiri bagaimana Anda telah mempersembahkan hidup Anda sebagai ibadah kepada Tuhan.
  • Perbuatan Kasih: Jadikan setiap interaksi sebagai kesempatan untuk menunjukkan kasih Tuhan. Baik di rumah, tempat kerja, maupun di jalan, biarkan tindakan Anda mencerminkan kasih Kristus.
  • Pembacaan Firman: Sediakan waktu khusus setiap hari untuk membaca dan merenungkan Firman Tuhan. Biarkan kebenarannya memperbarui cara berpikir dan bertindak Anda.

Dengan menjalani liturgi sesehari, kita mengubah setiap momen dalam hidup kita menjadi bagian dari ibadah yang sejati. Kita tidak lagi melihat ibadah sebagai kegiatan yang terbatas pada hari Minggu di gereja, tetapi sebagai hidup yang terus-menerus dipersembahkan kepada Tuhan dalam segala aspek dan situasi.

Jadwal Kebaktian GKI Kota Wisata

Kebaktian Umum 1   : Pk. 07.00 (Onsite)

Kebaktian Umum 2  : Pk. 09.30 (Hybrid)

Kebaktian Prarem 8 : Pk 07.00 (Onsite)

Kebaktian Prarem 7 : Pk. 07.00 (Onsite)

Kebaktian ASM 3-6  : Pk. 07.00 (Onsite)

Kebaktian ASM 1-2   : Pk. 09.30 (Onsite)

Kebaktian Batita, Balita: Pk. 09:30 (Onsite)

Kebaktian Remaja  Pk 09.30 (Onsite)

Kebaktian Pemuda Pk. 09.30 (Onsite)

Subscribe Youtube Channel GKI Kota Wisata dan unduh Aplikasi GKI Kota Wisata untuk mendapatkan reminder tentang kegiatan yang sedang berlangsung

 

 

GKI Kota Wisata

Ruko Trafalgar Blok SEI 12
Kota Wisata – Cibubur
BOGOR 16968

021 8493 6167, 021 8493 0768
0811 94 30100
gkikowis@yahoo.com
GKI Kowis
GKI Kota Wisata
: Lokasi

Nomor Rekening Bank
BCA : 572 5068686
BCA : 572 5099000 (PPGI)
Mandiri : 129 000 7925528 (Bea Siswa)

Statistik Pengunjung

280954
Users Today : 446
Users Yesterday : 601
This Month : 15174
This Year : 108716
Total Users : 280954
Who's Online : 3