Karya Roh Kudus

KARYA ROH KUDUS

Banyak orang Kristen sering dibuat bingung dan ragu apakah di dalam dirinya atau dalam kehidupannya ada Roh Kudus atau tidak. Banyak pula yang bertanya kalau saya punya Roh Kudus, kenapa saya tidak dapat berbahasa Roh? Atau sebaliknya anak-anak Tuhan yang sering mempraktekkan apa yang mereka sebut “bahasa Roh”, menganggap bahwa orang Kristen yang tidak mempraktekkan bahasa tersebut “dituduh” tidak memiliki Roh Kudus. Bahkan tidak sedikit orang Kristen yang minta pengurapan Roh Kudus agar mereka dapat berbahasa Roh, hanya untuk meyakinkan bahwa ada Roh Kudus dalam hidup mereka. Benarkah demikian, bahwa orang Kristen yang tidak berbahasa Roh, tidak memiliki Roh Kudus?

Orang yang menganggap bahwa orang Kristen (atau gereja) yang tidak mempraktekkan bahasa Roh tidak ada Roh Kudusnya, adalah orang Kristen yang berpikiran sempit, sesempit pikiran orang Kristen yang menganggap bahwa dalam kehidupan Kristen zaman ini, praktek-praktek karunia Roh seperti karunia bahasa Roh, karunia Iman, karunia Mujizat, karunia Pengetahuan, karunia Menyembuhkan sudah tidak ada lagi atau sudah tidak diperlukan.

Menanggapi hal ini, sebaiknya orang Kristen membuka wawasannya terhadap Karya Roh Kudus yang sangat besar dan luas yang merasuk (baca terlibat) dalam kehidupan sehari-hari umat Kristen. Menyaksikan karya Roh Kudus ibarat seorang yang mengabadikan suatu panorama yang indah. Seorang pemotret dapat membuat dua macam foto yang sama-sama mengasyikkan. Ia dapat mengambil keseluruhan panorama itu, tapi ia juga dapat mengarahkan lensa kameranya pada bagian-bagian panorama yang memiliki keindahan tersendiri.

Kepada jemaat di Korimtus Paulus mengatakan dalam 1 Korintus 12:3 “Karena itu aku mau meyakinkan kamu, bahwa tidak ada seorang pun yang berkata-kata oleh Roh Allah, dapat berkata: “Terkutuklah Yesus!” dan tidak ada seorang pun, yang dapat mengaku: “Yesus adalah Tuhan”, selain oleh Roh Kudus. Dengan kata lain, bahwa setiap orang yang mengaku “Yesus adalah Tuhan” ada Roh Kudus di dalam hidupnya. Yang menjadi persoalan apakah orang tersebut membiarkan Roh Kudus menguasai hidupnya atau tidak. Ketika seseorang merelakan dirinya dipimpin dan dikuasai oleh Roh Kudus, maka segala karya Roh Kudus akan nampak dalam hidup orang tersebut sesuai dengan kehendak dan kerelaanNya. Kita akan lebih mengerti hal ini , jika kita mengetahui berbagai macam layanan/ karya Roh Kudus.

D Scheuneman dalam bukunya Sungai Air Hidup menyampaikan bahwa pelayanan atau pekerjaan Roh Kudus  meliputi pelayanan evangelistis, organis, kharismatis, dan pedagogis. Pelayanan Roh Kudus yang Evangelistis adalah pekerjaan Roh Kudus yang menyadarkan manusia tentang dosanya di hadapan Allah, dan menyatakan Kristus sebagai Penebus dan Penyelamat (Yoh 16:8,14; Yoh 15:26). Pelayanan ini kelihatan nyata di dalam suatu penginjilan, seorang petobat baru yang menerima Yesus Kristus sebagai Tuhan dan Juru selamat secara pribadi setelah mendengan injil, dan tidak jarang pula menyentuh orang yang sudah lama beragama Kristen yang mengalami lahir baru, menyadari dosa-dosanya, dan memperbaharui hubungannya dengan Tuhan.

Pekerjaan Roh Kudus yang Organis mencakup proses pembaharuan dan penyucian dalam kehidupan seorang Kristen, menghasilkan buah Roh Kudus, dan perwujudan hubungan yang baik dengan anggota-anggota tubuh Kristus atau gereja, baik dengan sang Kepala gereja (Yesus Kristus) maupun dengan sesamanya. (2 Kor 3 ; 17-18; Gal 5 :22-23a; 1 Kor 12:12-14). Dengan pelayanan Roh Kudus yang organis ini, kehidupan orang Kristen secara progresif akan menjadi serupa dengan Kristus dan menghasilkan gereja dengan persekutuan yang kuat, akrab, saling menguatkan, dll.

Pelayanan Roh Kudus yang Kharismatis membukakan arti karunia-karunia Roh Kudus dalam kehidupan seorang Kristen sebagai perlengkapan untuk pelayanan (1 Kor 12: 4 – 10). Setiap orang Kristen (orang percaya) setidaknya diperlengkapi Tuhan dengan satu karunia Roh dan Tuhan ingin karunia itu digunakan untuk melayaniNya. Karena karunia Roh ini hanya diberikan kepada orang Kristen, maka  kita dapat mengerti bahwa karunia ini berbeda dengan talenta bermusik, bernyanyi, melukis, dll yang juga dimiliki oleh orang bukan Kristen.

Pelayanan Roh Kudus yang Pedagogis, memberikan kita pengertian hak istimewa seorang Kristen, yaitu mengalami pimpinan, penghiburan, dan pengajaran Roh Kudus (Kis 16:6-9:1; Yoh 3:20-27; Yoh 16:13). Pelayanan ini kelihatan nyata dalam rapat-rapat Badan Pekerja maupun persidangan-persidangan majelis, pelayanan Roh Kudus yang Pedagogis ini sangat diperlukan, sehingga gereja bisa menghasilkan program-program pelayanan dan keputusan-keputusan yang sesuai dengan kehendak Allah.

Berbagai jenis pelayanan Roh Kudus tersebut di atas tentu saja menjadi satu kesatuan dalam pelayananNya, namun sering gereja terjebak untuk menonjolkan satu atau dua jenis pelayanan Roh Kudus dan “mengabaikan” pelayanan Roh Kudus yang lain. Alangkah indahnya jika setiap orang Kristen memberi dirinya senantiasa dipimpin dan dikuasai Roh Kudus, sehingga Roh Kudus dapat berkarya dalam kehidupan setiap orang Kristen untuk kemuliaan Tuhan.

(ERS – sumber : D. Scheunemann, Sungai Air Hidup, 1982)

 

 

 

KEBAKTIAN MINGGU (HIJAU)

LITURGI SESEHARI

Roma 12:1-2

Kebaktian 21 Juli 2024 Pdt.Debora Rachelina S. Simanjuntak

Dalam suratnya kepada jemaat di Roma, Rasul Paulus mengajak kita untuk memahami bahwa ibadah bukan hanya tindakan yang dilakukan di dalam gereja, tetapi juga merupakan kehidupan sehari-hari kita. Joas Adiprasetya, dalam tulisan dan pemikirannya, sering menekankan konsep ini dengan istilah “liturgi sesehari.” Ini adalah panggilan untuk menghidupi iman kita dalam setiap aspek kehidupan, menjadikan setiap tindakan kita sebagai bagian dari ibadah kepada Tuhan.

1. Persembahan yang Hidup:

Paulus menyatakan bahwa kita harus mempersembahkan tubuh kita sebagai persembahan yang hidup. Ini berarti setiap tindakan, setiap keputusan, dan setiap langkah yang kita ambil harus mencerminkan dedikasi kita kepada Tuhan. Bagaimana kita bekerja, bagaimana kita berinteraksi dengan orang lain, bahkan bagaimana kita merawat diri kita sendiri merupakan bagian dari persembahan ini.

2. Pembaharuan Budi:

Hidup sebagai ibadah juga menuntut pembaharuan budi. Joas Adiprasetya sering kali mengaitkan ini dengan proses kontemplasi dan refleksi pribadi yang mendalam. Kita diundang untuk selalu merenungkan firman Tuhan, membiarkan kebenarannya meresap dan mengubah cara kita berpikir. Pembaharuan budi berarti kita tidak lagi berpikir menurut pola dunia ini, tetapi menurut kehendak Allah yang baik, berkenan, dan sempurna.

3. Hidup dalam Labirin Kehidupan:

Joas Adiprasetya sering menggambarkan hidup sebagai sebuah labirin. Di dalam perjalanan hidup ini, kita sering kali dihadapkan pada pilihan-pilihan yang kompleks dan jalan yang berliku. Namun, dengan menjadikan setiap langkah kita sebagai bagian dari liturgi sesehari, kita bisa menemukan makna dan tujuan yang sejati. Dalam labirin kehidupan, pembaharuan budi membantu kita untuk tidak tersesat dan tetap berada dalam kehendak Allah.

Aplikasi Praktis:

  • Mulailah Hari dengan Doa: Setiap pagi, dedikasikan tubuh dan pikiran Anda kepada Tuhan. Mohonlah agar Dia membimbing setiap langkah Anda sepanjang hari.
  • Refleksi Malam: Sebelum tidur, luangkan waktu untuk merenungkan hari yang telah berlalu. Tanyakan pada diri sendiri bagaimana Anda telah mempersembahkan hidup Anda sebagai ibadah kepada Tuhan.
  • Perbuatan Kasih: Jadikan setiap interaksi sebagai kesempatan untuk menunjukkan kasih Tuhan. Baik di rumah, tempat kerja, maupun di jalan, biarkan tindakan Anda mencerminkan kasih Kristus.
  • Pembacaan Firman: Sediakan waktu khusus setiap hari untuk membaca dan merenungkan Firman Tuhan. Biarkan kebenarannya memperbarui cara berpikir dan bertindak Anda.

Dengan menjalani liturgi sesehari, kita mengubah setiap momen dalam hidup kita menjadi bagian dari ibadah yang sejati. Kita tidak lagi melihat ibadah sebagai kegiatan yang terbatas pada hari Minggu di gereja, tetapi sebagai hidup yang terus-menerus dipersembahkan kepada Tuhan dalam segala aspek dan situasi.

Jadwal Kebaktian GKI Kota Wisata

Kebaktian Umum 1   : Pk. 07.00 (Onsite)

Kebaktian Umum 2  : Pk. 09.30 (Hybrid)

Kebaktian Prarem 8 : Pk 07.00 (Onsite)

Kebaktian Prarem 7 : Pk. 07.00 (Onsite)

Kebaktian ASM 3-6  : Pk. 07.00 (Onsite)

Kebaktian ASM 1-2   : Pk. 09.30 (Onsite)

Kebaktian Batita, Balita: Pk. 09:30 (Onsite)

Kebaktian Remaja  Pk 09.30 (Onsite)

Kebaktian Pemuda Pk. 09.30 (Onsite)

Subscribe Youtube Channel GKI Kota Wisata dan unduh Aplikasi GKI Kota Wisata untuk mendapatkan reminder tentang kegiatan yang sedang berlangsung

 

 

GKI Kota Wisata

Ruko Trafalgar Blok SEI 12
Kota Wisata – Cibubur
BOGOR 16968

021 8493 6167, 021 8493 0768
0811 94 30100
gkikowis@yahoo.com
GKI Kowis
GKI Kota Wisata
: Lokasi

Nomor Rekening Bank
BCA : 572 5068686
BCA : 572 5099000 (PPGI)
Mandiri : 129 000 7925528 (Bea Siswa)

Statistik Pengunjung

280981
Users Today : 473
Users Yesterday : 601
This Month : 15201
This Year : 108743
Total Users : 280981
Who's Online : 2