Melayani atau dilayani

 Melayani atau Dilayani

    Manusia selalu mempunyai keinginan untuk sukses dan berhasil di dalam pekerjaaan ataupun kariernya. Indikator keberhasilan adalah mempunyai banyak harta, relasi dan anak buah. Sejalan dengan keberhasilan tersebut, kita mulai terbiasa dilayani oleh anak buah atau bawahan kita. Dan kita mulai terbiasa mulai menyalahkan anak buah atau bawahan kita ketika suatu pekerjaan tidak berjalan sesuai dengan yang di harapkan. Dan kebiasaan ini terbawa ke rumah, yang pada awalnya kita menyalahkan pembantu kita, lama- kelamaan kita mulai menyalahkan istri dan anak-anak kita ketika suatu hal tidak berjalan sesuai rencana.

    Kesuksesan atau keberhasilan cenderung membuat orang sombong dan tinggi hati. Kita sulit menemukan pemimpin yang rendah hati dan mau merendah di hadapan anak buah atau bawahannya. Di tahun 2014, kita menemukan figure orang yang tidak seperti pada umumnya ketika berada pada posisi puncak kesuksesannya, yaitu Presiden kita, Joko Widodo. Kita selalu berpikir dia adalah orang yang berhasil baik di dalam usahanya maupun karier politiknya. Walaupun dia mempunyai banyak sekali menteri, ajudan dan anak buah tapi dia tetap rendah hati dan mau turun langsung kelapangan untuk mengetahui permasalahan yang ada.

Ketika melihat orang-orang yang berhasil, pemimpin-pemimpin kita dalam menjalani kehidupannya, di dalam benak saya muncul sebuah pertanyaan yang penting buat pertumbuhan karakter saya, yaitu apakah saya ingin menjadi orang yang berhasil/ sukses dan ingin dilayani oleh semua orang atau ingin menjadi orang yang berhasil/ sukses yang melayani orang lain? Arti kata melayani adalah sebagai berikut: (diambil dari Kamus besar)

1.    Membantu menyiapkan (mengurus) apa-apa yg diperlukan seseorang; meladeni
2.    Menerima (menyambut) ajakan (tantangan, serangan, dsb)
3.    Mengendalikan; melaksanakan penggunaannya (senjata, mesin, dsb)

Dan ketika saya mencari arti kata dilayani, ternyata tidak terdefinisi. Ini menjadi sesuatu yang menarik, karena ternyata Kamus Besar Bahasa Indonesia tidak mendefiniskan kata dilayani.Kata Layan hanya bias diberikan awalan ‘me’ dan akhiran ‘i’ menjadi kata melayani. Dan orang yang melakukannya di sebut pelayan.

    Kita sebagai umat Kristen selalu di minta untuk melayani di gereja di mana kita beribadah. Tawaran dan ajakan ini seringkali kita dengar. Di mana posisi kita saat ini? Apakah melayani atau di layani? Kita sebagai orang Kristen kita harus berpusat pada Yesus, seperti yang tertulis di Matius 20:28,”Sama seperti Anak Manusia datang bukan untuk dilayani, melainkan untuk melayani dan untuk memberikan nyawa-Nya menjadi tebusan bagi banyak orang.” Dan kalau kita baca ayat sebelumnya, ayat 26: “ Tidaklah demikian di antara kamu. Barang siapa ingin menjadi besar di Antara kamu, hendaklah ia menjadi pelayanmu, ayat 27:” dan Barang siapa ingin menjadi terkemuka di Antara kamu, hendaklah ia menjadi hambamu.” Dari Injil Matius, terlihat kalau kita ingin menjadi besar/ terkemuka (sukses / berhasil), kita di tuntut untuk melayani dan menjadi hamba/pelayan.
    Kita sering mendengar kata “Servant Leadership” yang diterjemahkan kepemimpinan pelayan. 10 prinsip“ Servant Leadership adalah” (diambil dari Ten Principles of Servant Leadership by Robert Greenleaf)

 

  1.  Mendengar, Pemimpin secara umum di lihat dari kemampuan komunikasi dan kemampuan mengambil keputusan. “ Servant Leader” harus menekankan komitmen untuk mendengar orang lain, mencari dan menemukan keinginan dari sebuah kelompok.
  2. Empati, “Servant Leader” berusaha untuk mengerti dan memberikan empati kepada orang lain. Manusia perlu diterima dan dihargai untuk keberadaannya yang unik.
  3. Menyembuhkan, “ belajar untuk menyembuhkan adalah energy luar biasa untuk transformasi dan keutuhan. Salah satu dari kekuatan “servant Leader” adalah potential untuk menyembuhkan diri sendiri dan orang lain.
  4. Kesadaran, Kesadaran diri member kekuatan luar biasa bagi” servant leader”.
  5. Persuasi, “Servant Leader” mengandalkan komunikasi untuk mendapatkan kepercayaan dan meyakinkan orang lain daripada menunjukkan kekuasaan untuk membuat keputusan.
  6. Merumuskan ide atau konsep, “Servant leader”mempunyai kemampuan untuk melihat masalah (atau sebuah organisasi) dari sudut pandang yang berbeda dari sudut pandang pada umumnya.
  7.  Kemampuan untuk melihat kebutuhan yang akan datang dengan pengalaman masa lampau dan melihat kenyataan di masa sekarang. Ini benar-benar diperlukan intuisi
  8. Mengerti tugasnya, semua institusi di mana, pemimpin, staf dan semua yang terkait melakukan tugasnya demi kepercayaan dan kebaikan orang di sekitarnya.
  9.  Komitmen untuk membangun dan mengembangkan orang lain,
  10.  Membangun komunitas.

Setelah membaca di atas, mungkin kita terpanggil untuk melayani Bapa di Surga lebih banyak lagi, tapi kita takut terjadi konflik dengan orang lain, mengalami kejenuhan dan bahkan membuat kemunduran bagi Iman percaya kita. Saya juga pernah mengalami hal-hal seperti ini, dan saya selalu diingatkan oleh ayat alkitab yang di ambil dari Kolose 3:23: ”Apapun juga yang kamu perbuat, perbuatlah dengan segenap hatimu seperti untuk Tuhan dan bukan untuk manusia.”

Semoga renungan ini dapat memberikan pembekalan dan penguatan kembali bagi kita semua, baik yang sudah melayani dan akan melayani. Tuhan Memberkati. –DSU-

 

 

 

KEBAKTIAN MINGGU (HIJAU)

LITURGI SESEHARI

Roma 12:1-2

Kebaktian 21 Juli 2024 Pdt.Debora Rachelina S. Simanjuntak

Dalam suratnya kepada jemaat di Roma, Rasul Paulus mengajak kita untuk memahami bahwa ibadah bukan hanya tindakan yang dilakukan di dalam gereja, tetapi juga merupakan kehidupan sehari-hari kita. Joas Adiprasetya, dalam tulisan dan pemikirannya, sering menekankan konsep ini dengan istilah “liturgi sesehari.” Ini adalah panggilan untuk menghidupi iman kita dalam setiap aspek kehidupan, menjadikan setiap tindakan kita sebagai bagian dari ibadah kepada Tuhan.

1. Persembahan yang Hidup:

Paulus menyatakan bahwa kita harus mempersembahkan tubuh kita sebagai persembahan yang hidup. Ini berarti setiap tindakan, setiap keputusan, dan setiap langkah yang kita ambil harus mencerminkan dedikasi kita kepada Tuhan. Bagaimana kita bekerja, bagaimana kita berinteraksi dengan orang lain, bahkan bagaimana kita merawat diri kita sendiri merupakan bagian dari persembahan ini.

2. Pembaharuan Budi:

Hidup sebagai ibadah juga menuntut pembaharuan budi. Joas Adiprasetya sering kali mengaitkan ini dengan proses kontemplasi dan refleksi pribadi yang mendalam. Kita diundang untuk selalu merenungkan firman Tuhan, membiarkan kebenarannya meresap dan mengubah cara kita berpikir. Pembaharuan budi berarti kita tidak lagi berpikir menurut pola dunia ini, tetapi menurut kehendak Allah yang baik, berkenan, dan sempurna.

3. Hidup dalam Labirin Kehidupan:

Joas Adiprasetya sering menggambarkan hidup sebagai sebuah labirin. Di dalam perjalanan hidup ini, kita sering kali dihadapkan pada pilihan-pilihan yang kompleks dan jalan yang berliku. Namun, dengan menjadikan setiap langkah kita sebagai bagian dari liturgi sesehari, kita bisa menemukan makna dan tujuan yang sejati. Dalam labirin kehidupan, pembaharuan budi membantu kita untuk tidak tersesat dan tetap berada dalam kehendak Allah.

Aplikasi Praktis:

  • Mulailah Hari dengan Doa: Setiap pagi, dedikasikan tubuh dan pikiran Anda kepada Tuhan. Mohonlah agar Dia membimbing setiap langkah Anda sepanjang hari.
  • Refleksi Malam: Sebelum tidur, luangkan waktu untuk merenungkan hari yang telah berlalu. Tanyakan pada diri sendiri bagaimana Anda telah mempersembahkan hidup Anda sebagai ibadah kepada Tuhan.
  • Perbuatan Kasih: Jadikan setiap interaksi sebagai kesempatan untuk menunjukkan kasih Tuhan. Baik di rumah, tempat kerja, maupun di jalan, biarkan tindakan Anda mencerminkan kasih Kristus.
  • Pembacaan Firman: Sediakan waktu khusus setiap hari untuk membaca dan merenungkan Firman Tuhan. Biarkan kebenarannya memperbarui cara berpikir dan bertindak Anda.

Dengan menjalani liturgi sesehari, kita mengubah setiap momen dalam hidup kita menjadi bagian dari ibadah yang sejati. Kita tidak lagi melihat ibadah sebagai kegiatan yang terbatas pada hari Minggu di gereja, tetapi sebagai hidup yang terus-menerus dipersembahkan kepada Tuhan dalam segala aspek dan situasi.

Jadwal Kebaktian GKI Kota Wisata

Kebaktian Umum 1   : Pk. 07.00 (Onsite)

Kebaktian Umum 2  : Pk. 09.30 (Hybrid)

Kebaktian Prarem 8 : Pk 07.00 (Onsite)

Kebaktian Prarem 7 : Pk. 07.00 (Onsite)

Kebaktian ASM 3-6  : Pk. 07.00 (Onsite)

Kebaktian ASM 1-2   : Pk. 09.30 (Onsite)

Kebaktian Batita, Balita: Pk. 09:30 (Onsite)

Kebaktian Remaja  Pk 09.30 (Onsite)

Kebaktian Pemuda Pk. 09.30 (Onsite)

Subscribe Youtube Channel GKI Kota Wisata dan unduh Aplikasi GKI Kota Wisata untuk mendapatkan reminder tentang kegiatan yang sedang berlangsung

 

 

GKI Kota Wisata

Ruko Trafalgar Blok SEI 12
Kota Wisata – Cibubur
BOGOR 16968

021 8493 6167, 021 8493 0768
0811 94 30100
gkikowis@yahoo.com
GKI Kowis
GKI Kota Wisata
: Lokasi

Nomor Rekening Bank
BCA : 572 5068686
BCA : 572 5099000 (PPGI)
Mandiri : 129 000 7925528 (Bea Siswa)

Statistik Pengunjung

280974
Users Today : 466
Users Yesterday : 601
This Month : 15194
This Year : 108736
Total Users : 280974
Who's Online : 4