Penyerahan diri

PENYERAHAN DIRI

“Serahkanlah hidupmu kepada Tuhan dan percayalah kepada-Nya, dan Ia akan bertindak.” (Mazmur 37:5)

Kita sebagai orang Kristen yang percaya kepada Tuhan, tentulah tidak asing mendengar kata “PENYERAHAN DIRI” atau dalam ibadah Minggu maupun persekutuan-persekutuan, kita selalu diingatkan agar meyerahkan hidup atau diri kepada Tuhan karena Dia-lah yang empunya kehidupan ini dan Sumber Pengharapan

Ayat nas di atas menggambarkan tentang penyerahan hidup Daud kepada Tuhan, di mana ia yakin bahwa perlindungan yang aman hanya ditemukan dalam Dia. Sebagai raja atas Israel bukan berarti bebas dari masalah, malah dia banyak mengalami kesesakan, penderitaan dan masa-masa sukar yang disebabkan musuh-musuhnya yang berusaha menjatuhkan dia.

Memang kepercayaan kita terhadap Tuhan kita Yesus Kristus tidaklah mempunyai makna apapun jika hanya sekedar percaya tetapi tidak disertai dengan penyerahan penuh kepada Tuhan dan mempercayakan hidup kita kepada-Nya. Berserah berarti menyerahkan hidup kita kepada Tuhan dalam segala keadaan, baik suka maupun duka, saat dalam masalah, penderitaan, sakit, kesulitan, ataupun dalam situasi sedang diberkati dan keadaan sehat. Inilah yang disebut tindakan iman, di mana kita mempercayakan hidup dan mempersilahkan Tuhan berkarya dalam hidup ini.

Dalam situasi jaman sekarang, yang mana kita rasakan bahwa prinsip hedonisme, individulisme dan kesuksesan yang instan menjadi tujuan atau prioritas kehidupan ini, sering kali membuat kita lupa untuk mengandalkan campur tangan Tuhan. Banyak anak-anak Tuhan yang mengandalkan kekuatan dan kepintaran sendiri dibanding tunduk kepada kehendak Tuhan. Penyerahan hidup atau diri kita kepada Tuhan hanyalah slogan saja dan tidak kita lakukan.

Demikian juga seringkali kita membandingkan diri dengan orang lain atas keberhasilan atapun berkat materi yang terlihat mata. Tidak dipungkiri bahwa kita pernah merasa iri hati, kecewa atau marah bila melihat orang lain yang hidupnya tidak benar atau berbuat curang dan dipenuhi oleh perbuatan-perbuatan duniawi, seolah-olah hidup mereka tidak mengalami apa-apa dan berjalan mulus saja. Terkesan mereka tidak pernah kekurangan, sementara kita yang berjuang untuk hidup benar di hadapan Tuhan koq masih menemukan masalah dan banyak tantangan ditambah lagi dengan kondisi kesehatan yang sakit. Sungguh ini merupakan suatu hal yang tidak mudah untuk dikerjakan, jika “daging” kita merasa sakit.

Di situlah bukti penyerahan hidup kita diuji bahwa kita ini adalah anak-anak Allah. Untuk bisa mengalahkan daging yang cenderung melihat segala sesuatunya dengan kasat mata dibutuhkan penyerahan diri secara total kepada Tuhan. Berserah berarti melepaskan seluruh aspek hidup ini untuk bersama-sama hidup di dalam-Nya, segala kekuatiran kita letakan di dalam tangan-Nya, focus kepada Dia dan secara terus menerus menyerahkan kehendak kita ke dalam kehendak Tuhan dan menolak setiap keinginan daging yang muncul.

Tentulah hal ini mudah dikatakan tetapi sulit dilaksanakan untuk berperang melawan keinginan diri sendiri. Selama masih berada dalam tubuh jasmani, keinginan jiwa kita akan memberikan kekuatan kepada indera kita yang terus menerus membangkitkan hasrat atau keinginan. Jadi, satu-satunya cara yang benar untuk membawa perubahan dalam diri kita adalah mengubah yang di “dalam” diri kita dengan membangun hubungan yang dekat dengan Tuhan Allah kita. Kita pusatkan pikiran kepada Tuhan dan mendisiplinkan diri terhadap aktifitas yang berhubungan dengan pengenalan akan Dia.

Dalam melakukan penyerahan diri secara total kepada Tuhan, seringkali kita menghadapi halangan-halangan, seperti misalnya ketakutan, kekuatiran dan keangkuhan. Tidak disadari betapa Tuhan sangat mengasihi kita dan lupa untuk berserah kepada kehendak-Nya agar segala kekuatiran dan ketakutan kita dapat dipadamkan. Sifat keangkuhan juga merupakan hambatan yang kadang menyulitkan kita untuk berserah dikarenakan kita diberkati secara materi atau kecukupan financial. Kita mengandalkan kepada kamampuan dan kepintaran kita dalam menjalani kehidupan ini.

Teladan terbesar dari penyerahan diri adalah Yesus. Malam sebelum Dia disalibkan, Yesus menyerahkan diri-Nya kepada kehendak Bapa di Sorga.

Tuhan tahu pergumulan dan pasti memberikan yang terbaik untuk kehidupan kita. Dalam kitab 1 Samuel pasal 1 dikisahkan seorang wanita bernama Hana, istri Elkana yang merupakan perempuan mandul. Pada zaman itu tidak memiliki anak merupakan aib bagi para perempuan dan dianggap tidak diberkati Tuhan. Itulah sebabnya Hana mengalami pergumulan berat. Bisa dibayangkan betapa sakit dan hancurnya hati Hana. Namun demikian, Hana tidak menyerah dan tekun mencari Tuhan. Penyerahan dirinya yang penuh dan jeritan hatinya kepada Tuhan telah menggerakan hati Tuhan untuk menolongnya. Hana akhirnya mengandung dan melahirkan seorang anak laki-laki yang bukanlah sembarang anak. Anak ini dinamakan Samuel yang menjadi seorang nabi Allah.

Mungkin apa yang terjadi pada Hana, terjadi pula dalam kehidupan kita. Pergumulan yang berat seakan terasa “tidak ada jalan keluar dan pertolongan Tuhan tidak kunjung tiba” membuat kita kecewa. Dalam kondisi seperti ini menuntut kita untuk mengalami perubahan dalam hidup, yakni penyerahan hidup secara total kepada-Nya.

Memahami kehendak Tuhan adalah hal yang diutamakan. Dengan tekun berdoa, membaca Firman Tuhan dan beribadah kepada-Nya melatih kita untuk lebih peka mendengar Suara Tuhan.

Ingatlah akan janji Tuhan seperti ungkapan Daud dalam Mazmur 31:4-5, demikian bunyinya: “Sebab Engkau bukit batuku dan pertahananku, dan oleh karena nama-Mu Engkau akan menuntun dan membimbing aku. Engkau akan mengeluarkan aku dari jaring yang dipasang orang terhadap aku, sebab Engkaulah tempat perlindunganku.” (DMI)

 

 

 

 

 

 

 

 

KEBAKTIAN MINGGU (HIJAU)

BELA RASA SANG GEMBALA

Yeremia 23 :1-6, Mazmur 23, Efesus 2:11-22, Markus 6:30-34, 53-56

Kebaktian 23 Juni 2024 Pdt.Martin Lukito Sinaga (GKPS Cijantung)

Di tengah kesibukan dunia yang penuh dengan tantangan dan kesulitan, kita sering kali merasa tersesat dan sendirian. Namun, sebagai orang percaya, kita memiliki seorang Gembala yang selalu siap untuk memimpin, melindungi, dan mengasihi kita. Perikop-perikop yang kita renungkan hari ini menunjukkan betapa besar belas kasih dan peran Sang Gembala dalam hidup kita.

Bela Rasa Sang Gembala dalam Kitab Yeremia

Yeremia 23:1-6 mengecam para pemimpin Israel yang telah gagal dalam tugas mereka untuk menggembalakan umat Allah dengan benar. Tuhan, melalui nabi Yeremia, berjanji untuk mengangkat seorang Gembala yang benar, seorang Raja yang adil, yang akan memerintah dengan kebijaksanaan dan keadilan. Ini adalah janji akan kedatangan Yesus Kristus, Sang Gembala Agung, yang akan membawa keadilan dan kebenaran bagi umat-Nya.

Bela Rasa Sang Gembala dalam Mazmur 23

Mazmur 23 menggambarkan Tuhan sebagai Gembala yang baik. Mazmur ini menyatakan bahwa di dalam pimpinan Tuhan, kita tidak akan kekurangan apa pun. Dia membawa kita ke padang rumput yang hijau dan air yang tenang. Dia memulihkan jiwa kita dan menuntun kita di jalan yang benar demi nama-Nya. Bahkan dalam lembah kelam, kita tidak perlu takut karena Dia menyertai kita. Bela rasa Sang Gembala terlihat jelas dalam pemeliharaan dan perlindungan-Nya yang terus-menerus.

Bela Rasa Sang Gembala dalam Surat Efesus

Dalam Efesus 2:11-22, Paulus menjelaskan bagaimana Kristus, melalui pengorbanan-Nya di kayu salib, telah mendamaikan kita dengan Allah dan menyatukan kita sebagai satu tubuh. Kristus adalah damai sejahtera kita, yang telah meruntuhkan tembok pemisah antara Yahudi dan bukan Yahudi. Bela rasa Sang Gembala terlihat dalam tindakan-Nya yang menyatukan dan memperdamaikan umat manusia dengan Allah dan sesama.

Bela Rasa Sang Gembala dalam Injil Markus

Markus 6:30-34, 53-56 menggambarkan Yesus sebagai Gembala yang berbelas kasihan kepada orang banyak yang seperti domba tanpa gembala. Dia mengajar mereka banyak hal dan menyembuhkan yang sakit. Bela rasa Yesus terlihat dalam perhatian-Nya terhadap kebutuhan rohani dan fisik orang banyak. Dia tidak hanya mengajar mereka tetapi juga memberikan perhatian penuh pada kebutuhan jasmani mereka.

Penutup

Dari semua perikop ini, kita dapat melihat betapa besar kasih dan belas rasa Sang Gembala bagi umat-Nya. Yesus Kristus, Sang Gembala yang baik, selalu hadir untuk membimbing, melindungi, dan mengasihi kita. Dia adalah Gembala yang tidak pernah meninggalkan kita, bahkan dalam situasi paling sulit sekalipun. Marilah kita selalu mempercayakan hidup kita kepada-Nya, mengikuti pimpinan-Nya, dan membagikan kasih-Nya kepada sesama.

Jadwal Kebaktian GKI Kota Wisata

Kebaktian Umum 1   : Pk. 07.00 (Onsite)

Kebaktian Umum 2  : Pk. 09.30 (Hybrid)

Kebaktian Prarem 8 : Pk 07.00 (Onsite)

Kebaktian Prarem 7 : Pk. 07.00 (Onsite)

Kebaktian ASM 3-6  : Pk. 07.00 (Onsite)

Kebaktian ASM 1-2   : Pk. 09.30 (Onsite)

Kebaktian Batita, Balita: Pk. 09:30 (Onsite)

Kebaktian Remaja  Pk 09.30 (Onsite)

Kebaktian Pemuda Pk. 09.30 (Onsite)

Subscribe Youtube Channel GKI Kota Wisata dan unduh Aplikasi GKI Kota Wisata untuk mendapatkan reminder tentang kegiatan yang sedang berlangsung

 

 

GKI Kota Wisata

Ruko Trafalgar Blok SEI 12
Kota Wisata – Cibubur
BOGOR 16968

021 8493 6167, 021 8493 0768
0811 94 30100
gkikowis@yahoo.com
GKI Kowis
GKI Kota Wisata
: Lokasi

Nomor Rekening Bank
BCA : 572 5068686
BCA : 572 5099000 (PPGI)
Mandiri : 129 000 7925528 (Bea Siswa)

Statistik Pengunjung

262314
Users Today : 572
Users Yesterday : 601
This Month : 16994
This Year : 90076
Total Users : 262314
Who's Online : 3