Penyerahan Diri Kepada Tuhan

Di dalam Alkitab, kita menemukan banyak tema mendalam tentang penyerahan diri yang bergema dalam lubuk hati spiritualitas Kristen kita. Ini adalah panggilan untuk sepenuhnya menyerahkan diri kepada Tuhan, meletakkan setiap ambisi, keinginan, dan aspirasi di kaki Sang Ilahi. Tindakan penyerahan ini bukan sekadar gestur ritualistik tetapi perjalanan transformatif jiwa, sebuah perjalanan yang menerangi jalan menuju murid sejati dan persekutuan yang intim dengan Sang Pencipta.

Saat kita merenungi kedalaman undangan ilahi ini, seringkali kita menjumpai kebenaran bahwa penyerahan diri kita kepada Tuhan tidak berakar dalam pertukaran transaksional, melainkan dalam hubungan yang didasarkan pada kasih dan anugerah. Ini adalah pengakuan bahwa hidup kita bukan milik kita sendiri, bahwa kita hanyalah wadah yang cahayanya bersinar.

Dengan menyerahkan diri, kita mengakui pemberian kehendak bebas yang dianugerahkan kepada kita, hadiah yang memungkinkan kita memilih kehidupan yang didedikasikan untuk pelayanan dan tujuan-Nya.

Perjalanan penyerahan diri dimulai dengan pencerahan batin, pengakuan akan betapa rapuhnya kita dan kebutuhan mendalam akan pemulihan spiritual. Sikap ini akan membawa kita pada pemahaman bahwa keinginan manusia seringkali menyesatkan kita, dan hanya melalui pelukan kehendakNya yang ilahi kita menemukan pemenuhan sejati dan kedamaian. Dalam penyerahan ini, kita meninggalkan rasa keamanan palsu yang ditawarkan dunia, dan sebaliknya, kita menempatkan kepercayaan kita pada kesetiaan yang teguh dari Tuhan yang tak tergoyahkan.

Melalui pengorbanan Kristus di kayu salib, kita menemukan teladan tertinggi dari penyerahan diri yang dilandasi oleh cinta yang mengubah hidup. Kematian dan kebangkitan-Nya adalah saksi dari pengorbanan yang tak terbandingkan, sebuah penyerahan yang tidak hanya mengubah takdir manusia, tetapi juga mengungkapkan kekayaan rahmat dan pengampunanNya yang tak terbatas. Dalam cahaya kebangkitan-Nya, kita dipanggil untuk mengikuti teladan-Nya, untuk menyerahkan diri kepada-Nya dengan tulus dan penuh keyakinan.

Dalam perenungan dan doa yang dalam, kita juga menemui esensi dari penyerahan diri ini. Kita belajar untuk melepaskan ego dan keinginan duniawi, dan sebaliknya, mengadopsi sikap kerendahan hati dan ketaatan yang bersumber dari iman yang teguh. Dengan setiap langkah kita yang disertai oleh doa dan penyerahan, kita menemukan kekuatan baru, penghiburan yang mendalam, dan pengaruh suci yang memancar dari hadirat-Nya. Dalam penyerahan kita, kita menemukan makna sejati dari keselarasan dengan kehendak-Nya, sebuah keselarasan yang membawa sukacita sejati dan kepuasan jiwa yang tak tergoyahkan.

Melalui persembahan diri kita kepada Tuhan, kita menyadari panggilan kita untuk melayani dan mencintai sesama manusia dengan kasih yang tanpa pamrih. Kita menjadi saksi kasih-Nya yang tak terbatas yang mengalir melalui tindakan dan perkataan kita. Dalam memberi dan melayani, kita menemukan arti sejati dari kehidupan yang dipersembahkan sepenuhnya bagi-Nya.

Penyerahan diri kepada Tuhan adalah proses yang berkelanjutan, yang membutuhkan iman, kepercayaan, dan kerendahan hati. Seperti yang dicontohkan dalam Galatia 2:20, “Namun, aku hidup, tetapi bukan lagi aku sendiri yang hidup, melainkan Kristus yang hidup di dalam aku. Hidup yang sekarang aku hidupi secara jasmani adalah hidup oleh iman dalam Anak Allah yang telah mengasihi aku dan menyerahkan diri-Nya untuk aku”

Semoga perenungan tentang penyerahan diri kepada Tuhan membawa kita pada pengalaman yang mendalam akan kehadiran-Nya yang mengubah dan kasih-Nya yang abadi. Semoga setiap langkah kita diberkati dan dipenuhi dengan kekuatan-Nya yang tiada tara, dan semoga hidup kita menjadi kesaksian yang hidup akan kemuliaan-Nya yang tak terbatas. Amin. (EFH)

KEBAKTIAN MINGGU (HIJAU)

BELA RASA SANG GEMBALA

Yeremia 23 :1-6, Mazmur 23, Efesus 2:11-22, Markus 6:30-34, 53-56

Kebaktian 23 Juni 2024 Pdt.Martin Lukito Sinaga (GKPS Cijantung)

Di tengah kesibukan dunia yang penuh dengan tantangan dan kesulitan, kita sering kali merasa tersesat dan sendirian. Namun, sebagai orang percaya, kita memiliki seorang Gembala yang selalu siap untuk memimpin, melindungi, dan mengasihi kita. Perikop-perikop yang kita renungkan hari ini menunjukkan betapa besar belas kasih dan peran Sang Gembala dalam hidup kita.

Bela Rasa Sang Gembala dalam Kitab Yeremia

Yeremia 23:1-6 mengecam para pemimpin Israel yang telah gagal dalam tugas mereka untuk menggembalakan umat Allah dengan benar. Tuhan, melalui nabi Yeremia, berjanji untuk mengangkat seorang Gembala yang benar, seorang Raja yang adil, yang akan memerintah dengan kebijaksanaan dan keadilan. Ini adalah janji akan kedatangan Yesus Kristus, Sang Gembala Agung, yang akan membawa keadilan dan kebenaran bagi umat-Nya.

Bela Rasa Sang Gembala dalam Mazmur 23

Mazmur 23 menggambarkan Tuhan sebagai Gembala yang baik. Mazmur ini menyatakan bahwa di dalam pimpinan Tuhan, kita tidak akan kekurangan apa pun. Dia membawa kita ke padang rumput yang hijau dan air yang tenang. Dia memulihkan jiwa kita dan menuntun kita di jalan yang benar demi nama-Nya. Bahkan dalam lembah kelam, kita tidak perlu takut karena Dia menyertai kita. Bela rasa Sang Gembala terlihat jelas dalam pemeliharaan dan perlindungan-Nya yang terus-menerus.

Bela Rasa Sang Gembala dalam Surat Efesus

Dalam Efesus 2:11-22, Paulus menjelaskan bagaimana Kristus, melalui pengorbanan-Nya di kayu salib, telah mendamaikan kita dengan Allah dan menyatukan kita sebagai satu tubuh. Kristus adalah damai sejahtera kita, yang telah meruntuhkan tembok pemisah antara Yahudi dan bukan Yahudi. Bela rasa Sang Gembala terlihat dalam tindakan-Nya yang menyatukan dan memperdamaikan umat manusia dengan Allah dan sesama.

Bela Rasa Sang Gembala dalam Injil Markus

Markus 6:30-34, 53-56 menggambarkan Yesus sebagai Gembala yang berbelas kasihan kepada orang banyak yang seperti domba tanpa gembala. Dia mengajar mereka banyak hal dan menyembuhkan yang sakit. Bela rasa Yesus terlihat dalam perhatian-Nya terhadap kebutuhan rohani dan fisik orang banyak. Dia tidak hanya mengajar mereka tetapi juga memberikan perhatian penuh pada kebutuhan jasmani mereka.

Penutup

Dari semua perikop ini, kita dapat melihat betapa besar kasih dan belas rasa Sang Gembala bagi umat-Nya. Yesus Kristus, Sang Gembala yang baik, selalu hadir untuk membimbing, melindungi, dan mengasihi kita. Dia adalah Gembala yang tidak pernah meninggalkan kita, bahkan dalam situasi paling sulit sekalipun. Marilah kita selalu mempercayakan hidup kita kepada-Nya, mengikuti pimpinan-Nya, dan membagikan kasih-Nya kepada sesama.

Jadwal Kebaktian GKI Kota Wisata

Kebaktian Umum 1   : Pk. 07.00 (Onsite)

Kebaktian Umum 2  : Pk. 09.30 (Hybrid)

Kebaktian Prarem 8 : Pk 07.00 (Onsite)

Kebaktian Prarem 7 : Pk. 07.00 (Onsite)

Kebaktian ASM 3-6  : Pk. 07.00 (Onsite)

Kebaktian ASM 1-2   : Pk. 09.30 (Onsite)

Kebaktian Batita, Balita: Pk. 09:30 (Onsite)

Kebaktian Remaja  Pk 09.30 (Onsite)

Kebaktian Pemuda Pk. 09.30 (Onsite)

Subscribe Youtube Channel GKI Kota Wisata dan unduh Aplikasi GKI Kota Wisata untuk mendapatkan reminder tentang kegiatan yang sedang berlangsung

 

 

GKI Kota Wisata

Ruko Trafalgar Blok SEI 12
Kota Wisata – Cibubur
BOGOR 16968

021 8493 6167, 021 8493 0768
0811 94 30100
gkikowis@yahoo.com
GKI Kowis
GKI Kota Wisata
: Lokasi

Nomor Rekening Bank
BCA : 572 5068686
BCA : 572 5099000 (PPGI)
Mandiri : 129 000 7925528 (Bea Siswa)

Statistik Pengunjung

262305
Users Today : 563
Users Yesterday : 601
This Month : 16985
This Year : 90067
Total Users : 262305
Who's Online : 4