DUKUNGAN DOA : 1.Bangsa & Negara, 2.Presiden, Wakil Presiden dan aparat pemerintah, 3.Gereja-gereja di Indonesia, 4.Kesatuan hati MJ/BP/Aktifis dan kerinduan umat utk melayani , 5.Mereka yang mengalami kelemahan tubuh dan pergumulan, 6.Panitia Pembangunan Gedung Ibadah, 7.Pelaksanaan Progpel 2020-2021, 8.Panitia Bulan Keluarga 2020, 9.Pandemi COVID-19.

Print

Hidup untuk berbuah

Hidup untuk berbuah

 

Pohon mangga akan dikatakan tumbuh baik apabila menghasilkan buah. Tak peduli sebesar dan serimbun apapun pohonnya, kalau yang namanya pohon mangga tidak menghasilkan buah maka pohon itu belum bisa dikatakan tumbuh dengan baik. Apa yang bisa menyebabkan pohon tidak berbuah? Ada banyak kemungkinan. Tanah yang kurang subur, kurang pupuk, kurang air/kekeringan atau mungkin pula karena terlalu basah sehingga akarnya busuk. Berbagai jenis hama juga bisa membuat pohon menjadi tidak subur dan pada akhirnya mati kalau tidak segera ditangani.

Pohon mangga tugasnya untuk menghasilkan buah mangga yang ranum dan manis. Bagaimana dengan kita? Ada banyak orang tidak menyadari apa yang menjadi tujuan hidupnya. Mereka hanya menjalani sekenanya saja tanpa melakukan sesuatu yang berarti. Tidak jarang pula dosa-dosa terus menyerang seperti hama yang menyerang berbagai bagian pohon. Bagai hama, terkadang letaknya pun tersembunyi sehingga jika tidak awas kita tidak menyadari bahwa kita sedang diserang dosa yang akibatnya bisa mematikan. Sama seperti pohon yang bermasalah, kita pun lama-lama akan kering, tidak lagi menghasilkan buah lalu binasa sia-sia. Menghasilkan buah bukan hanya penting bagi sebuah pohon, tetapi Alkitab jelas berkata bahwa hidup kita pun perlu menghasilkan buah. Bahkan dengan jelas dikatakan bahwa itulah tujuan kita di saat kita masih diberikan kesempatan untuk hidup di muka bumi ini.

Hal itu disampaikan oleh Paulus seperti yang tercatat dalam surat Filipi 1:22. "Tetapi jika aku harus hidup di dunia ini, itu berarti bagiku bekerja memberi buah." Paulus mengingatkan kita semua bahwa hidup ini harus penuh dengan buah. Seperti apa berbuah itu? Berbuah berbicara tentang hidup yang berhasil dan bermanfaat, bukan saja untuk diri sendiri melainkan juga untuk orang lain. Berbuah berbicara tentang pertumbuhan dan perkembangan ke arah yang lebih baik. Itu artinya, ada usaha untuk terus menerus memperbaiki diri. Yesus pun berulang kali memberi penekanan akan hal ini. "Jikalau suatu pohon kamu katakan baik, maka baik pula buahnya; jikalau suatu pohon kamu katakan tidak baik, maka tidak baik pula buahnya. Sebab dari buahnya pohon itu dikenal." (Mat. 12:33). Dari buahnyalah sebuah pohon dikenal. Seperti apa buah yang kita hasilkan sangat menentukan bagaimana kita menentukan tujuan hidup. Apakah tujuan hidup kita hanya berpusat pada kepentingan diri sendiri ataukah untuk kemuliaan Tuhan dan kepentingan sesama? Mari kita merenungkannya.

Tuhan juga mengingatkan dengan tegas bagi setiap kita yang tidak menghasilkan buah. "Dan setiap pohon yang tidak menghasilkan buah yang baik, pasti ditebang dan dibuang ke dalam api." (Mat. 7:19). Pohon yang tidak menghasilkan buah tidak ada gunanya dipertahankan. Batang kering itu hanya akan berakhir dengan ditebang lalu dibakar. Seperti itu pula kehidupan yang kita jalani dengan sia-sia. Tidak berguna dan tidak layak untuk dipertahankan. Lalu, bagaimana supaya kita dapat selalu berbuah di segala musim kehidupan? Tinggal dan melekatlah pada Tuhan. “Tinggalah di dalam Aku, dan Aku di dalam kamu. Sama seperti ranting tidak dapat berbuah dari dirinya sendiri, kalau ia tidak tinggal pada pokok anggur, demikian juga kamu tidak berbuah, jika kamu tidak tinggal di dalam Aku”. Untuk dapat berbuah, yang harus kita lakukan adalah melekat erat pada Tuhan. Kita harus senantiasa menyadari bahwa di luar Tuhan kita tidak dapat berbuah, bahkan tidak dapat berbuat apa-apa. Bahkan kalau satu ranting lepas dari pokoknya maka ranting itu pasti akan mati. Itu sebabnya yang harus kita lakukan untuk dapat berbuah lebat adalah melekat pada Tuhan. Ini berbicara tentang kehidupan yang selalu rindu untuk menjalin keintiman dengan Tuhan baik melalui doa-doa pribadi maupun pertemuan-pertemuan ibadah.

Selama kita masih hidup, berusahalah dan minta agar Tuhan menolong kita untuk terus menghasilkan buah. Teruslah bertumbuh dan hasilkanlah buah yang manis, agar hidup kita berguna bagi orang lain sesuai dengan kehendak Bapa di Sorga. (NSI)

 

 

 

GKI Kota Wisata

Ruko Trafalgar Blok SEI 12
Kota Wisata - Cibubur
Bogor 16968
Telp : 021 8493 6167
  : 021 8493 0768
Email : This email address is being protected from spambots. You need JavaScript enabled to view it.
 
Nomor Rekening Bank
BCA : 572 5068686
BCA  : 572 5099000 (PPGI)
Mandiri : 129 000 7925528 (Bea   Siswa)

Selengkapnya

Statistik Pengunjung

Hari iniHari ini526
KemarinKemarin615
Minggu iniMinggu ini2377
Bulan iniBulan ini22144
Total PengunjungTotal Pengunjung697482
Pengunjung Online 11