Bertumbuh seperti pohon belimbing

BERTUMBUH SEPERTI POHON BELIMBING

“Kamu telah menerima Kristus Yesus, Tuhan kita. Karena itu hendaklah hidupmu tetap di dalam Dia. Hendaklah kamu berakar di dalam Dia dan dibangun di atas Dia, hendaklah kamu bertambah teguh dalam iman yang telah diajarkan kepadamu, dan hendaklah hatimu melimpah dengan syukur.” (Kolose 2: 6-7)

Ketika kami sekeluarga pindah dari kawasan Kelapa Gading ke tempat tinggal yang sekarang di daerah Cibubur, kami diberi sebuah pot kecil dengan sebatang pohon yang masih kecil sekitar duapuluhlima sentimeter tingginya dan beberapa helai daun menghiasi batang yang ramping tersebut. Kata yang memberi, pohon kecil itu namanya belimbing Bangkok, dan kami di wanti-wanti untuk menanam dan merawatnya, katanya buahnya manis.

Pohon itu kami sirami air setiap hari, dalam beberapa bulan pohon itu sudah bertambah tinggi, lalu kami pindahkan dari pot ke lahan terbuka agar ia dapat bertumbuh dengan leluasa dan akarnya mendapat asupan nutrisi yang cukup. Setahun kemudian ia sudah mulai berbunga dan kemudian menghasilkan buah belimbing yang besar dan memang rasanya manis, setelah bertahun-tahun kemudian, pohon belimbing kami semakin besar, diameter batangnya mencapai sekitar duapuluh sentimeter dan cabang, ranting, maupun buahnya menjadi semakin banyak sehingga menutupi sebagian dari halaman rumah kami. Tidak hanya burung-burung yang beterbangan diantara rimbunnya dahan pohon, lebah juga ikut bersarang di salah satu dahan pohon tersebut.

Sebuah benih tidak dapat serta merta bertumbuh menjadi pohon secara otomatis oleh dirinya sendiri jika tidak ada unsur-unsur lain yang membantu. Demikian juga dengan orang Kristen, tidak akan dapat bertumbuh imannya jika ia hanya mengandalkan dirinya sendiri, ia diibaratkan sebagai pohon kecil yang setiap hari harus selalu disirami air, ia harus mendapat pupuk yang cukup; ia juga harus mempunyai akar yang kuat agar mendapat makanan yang cukup bagi batang dan daunnya; ia juga harus mendapat sinar matahari agar terjadi proses photo sintesis pada daun-daunnya, serta dapat membuatnya tumbuh tegak dengan baik, serta ia harus dijaga dari segala macam serangga dan binatang yang akan mengganggu pertumbuhannya. Semuanya harus dilalui dan dialami agar sebuah pohon kecil dapat bertumbuh menjadi besar, sehat dan kuat.

Pertumbuhan iman orang Kristen juga tidak dapat terjadi secara otomatis dari bayi, kemudian tiba-tiba menjadi seorang yang mempunyai iman yang kuat jika tidak melalui tahapan proses sebagaimana yang dituliskan dalam Kitab Para Rasul 2: 41-47 tentang cara hidup jemaat yang pertama, yaitu berproses menjadi orang percaya melalui pembaptisan, pengajaran, persekutuan, berdoa, melayani dan bersaksi. Melalui perilaku kehidupan jemaat yang pertama itulah maka injil Tuhan Yesus dapat berkembang dan diterima oleh umat di seluruh muka bumi.

Pertumbuhan iman diperlukan agar kita mampu bertahan terhadap gelombang badai dalam kehidupan kita sebagaimana sebuah pohon juga terus bertumbuh sekalipun ia menderita karena sengatan matahari dan deraan air hujan; sinar matahari yang terik akan membuat akar lebih banyak memompa cairan ke dahan, ranting dan daun, sementara deraan air hujan membuat akar pohon bekerja keras untuk bertahan agar batang pohon yang berada diatasnya tetap kokoh dan tidak tumbang. Demikian juga Iman seseorang harus selalu bertumbuh, tidak boleh mandeg karena orang yang hidup, pasti akan mengalami berbagai tantangan, rintangan dan deraan pencobaan, ia tidak boleh menyerah atau berdamai dengan semuanya itu, karena hal itu berarti ia tidak akan dapat melewatinya. Tuhan mengijinkan seseorang mengalami penderitaan hidup ataupun pencobaan, berserulah dan memohon pertolongan Tuhan, maka Dia akan menguatkan imannya sehingga dapat bertahan ketika mengalami melalui badai kehidupan tersebut.

Ada sebuah ilustrasi tentang seseorang Kristen yang baru dibaptis sebagai orang percaya, ia ditanyakan oleh temannya yang belum Kristen, “Apakah engkau kenal Yesus? Bagaimana rupa-Nya? Dimana alamat rumah-Nya? Berapa umur-Nya? Apa yang Dia lakukan untukmu sehingga engkau bersedia menjadi pengikut-Nya?”. Orang Kristen Baru ini menjawab; “Saya hanya mengenal wajah Yesus melalui gambar dalam buku-buku rohani, itupun hanya lukisan tangan seseorang, saya tidak tahu alamat rumah, umur dan banyak hal yang belum saya ketahui, namun yang saya alami adalah bahwa saya dulu adalah seorang pemabuk dan penjudi, anak-anak dan isteri saya selalu menjadi korban kekerasan saya, mereka selalu ketakutan mendengar langkah kaki saya mendekati pintu rumah. Namun kini setelah saya dibaptis, anak-anak dan isteri saya selalu menyambut saya di depan rumah dengan senyuman ketika saya pulang dari kantor, suasana rumah kami yang dulu menyeramkan kini berubah menjadi ceria dan kami sekeluarga merasa bahagia. Semuanya perubahan yang saya alami adalah karena perbuatan kasih-Nya kepada saya.”

Dalam suratnya kepada jemaat di Korintus, rasul Paulus menuliskan, ““Ketika aku kanak-kanak, aku berkata-kata seperti kanak-kanak, aku merasa seperti kanak-kanak, aku berpikir seperti kanak-kanak. Sekarang sesudah aku menjadi dewasa, aku meninggalkan sifat kanak-kanak itu.” (1 Kor.13:11). Seorang yang masih berstatus kanak-kanak belum dapat membedakan mana yang benar dan mana yang salah, ia juga masih belum dapat dimntai untuk bertanggung-jawab atas perbuatannya, namun semakin bertumbuh, maka ia harus mulai mengenal arti tanggungjawab. Pertumbuhan iman seseorang akan terlihat dari kedewasaan rohaninya yang ketika masih bayi, ia lebih banyak minum susu karena belum dapat mencerna makanan yang keras, belum punya pengalaman tentang apa yang benar dan apa yang salah, ia lebih suka berlindung kepada orangtua atau orang-orang terdekatnya, namun seiring dengan pertumbuhannya, ia akan meninggalkan susu maupun makanan yang lembek, dan mulai makan makanan yang keras yang diperlukan bagi pertumbuhan tubuhnya (bdk. Ibrani 5:13-14).

Seorang Kristen yang baru dibaptis masih belum banyak mengenal firman Tuhan, ia tidak boleh berhenti hanya sampai dengan sakramen Baptis Kudus; orang tersebut seumpama sebutir biji sesawi yang ditaburkan diladang, benih tersebut sudah mendapatkan lahan yang baik dan sudah mulai berakar serta bertunas, berarti ia sudah beriman kepada Kristus, namun ia harus bertekun mempelajari firman Tuhan secara teratur untuk memperkuat pemahaman yang benar tentang Kristus; bersekutu dengan Tuhan yang merupakan sumber nutrisi rohani dan sesama saudara seiman agar imannya dapat terus dibangun sesuai dengan firman Tuhan, “Sebab di mana dua atau tiga orang berkumpul dalam nama-Ku, di situ Aku ada di tengah-tengah mereka.” (Mat.18:20); juga selalu menjalin komunikasi dengan Tuhan melalui doa karena doa adalah nafas hidup orang Kristen, jadi harus selalu dilakukan di sepanjang hidup kita sebagai orang percaya, Selain itu ia juga harus bersedia melayani Tuhan dan Jemaat-Nya baik di dalam gereja maupun di luar gereja karena Tuhan Yesus sendiri selalu melayani orang lain dalam hidup-Nya; ia juga harus menjadi saksi Tuhan Yesus baik melalui perilaku hidupnya baik dalam gereja maupun dalam masyarakat. Wah, lumayan banyak juga yang harus dilakukan untuk mengalami pertumbuhan iman, namun semuanya itu perlu dilakukan oleh orang percaya agar imannya bertumbuh menjadi semakin kuat dan kokoh sehingga ia tidak akan tergoncang ataupun tumbang meskipun badai melanda.

Kembali kepada pohon belimbing kami, batangnya semakin besar, dahannya semakin banyak, dan daunnya semakin lebat; memang buahnya masih banyak dan manis, bahkan banyak yang berjatuhan ke tanah, namun para tetangga mengatakan bahwa rumah kami jadi tertutup oleh pohon belimbing itu dan sinar matahari tidak dapat menembus kerimbunan pohon tersebut. Melalui pertimbangan yang lama, akhirnya kami sepakat untuk memotong pohon tersebut sampai ke akarnya sehingga halaman rumah kami menjadi terang kembali dan kami dapat menikmati hangatnya sinar matahari pagi yang jatuh ke halaman rumah kami. Biarlah pohon belimbing beserta buahnya yang manis tetap menjadi kenangan manis bagi kami sekeluarga.

Soli Deo Gloria! (iks)

 

 

 

 

 

 

 

KEBAKTIAN MINGGU PRA-PASKA II (UNGU)

JALAN SERTA YESUS

Kejadian 17:1-7,15-16; Mazmur 22:24-32; Roma 4:13-25; Markus 8:31-38

Kebaktian 25 Februari 2024, Pdt. Adriano Wangkay (GPIB Trinitas KW)

Hari ini, kita merenungkan tentang jalan hidup bersama Yesus Kristus. Firman Allah memberi kita gambaran tentang bagaimana kita dapat hidup dalam kesetiaan dan ketaatan kepada-Nya, serta bagaimana iman kepada-Nya membawa kita kepada keselamatan dan kehidupan yang kekal.

  1. Perjanjian dengan Allah: Dalam Kejadian 17:1-7,15-16, kita melihat bagaimana Allah mengadakan perjanjian dengan Abraham. Allah menjanjikan kepadanya keturunan yang banyak dan janji keberkatannya. Bagi kita, perjanjian dengan Allah melalui Yesus Kristus mempersembahkan harapan yang sama, di mana kita memperoleh keselamatan dan janji hidup yang kekal melalui iman kepada-Nya.
  2. Penyelamatan melalui Yesus: Mazmur 22:24-32 menggambarkan betapa Allah adalah Allah yang menyelamatkan dan mendengarkan seruan orang-orang yang tertindas. Yesus Kristus adalah jalan satu-satunya bagi kita untuk menyelamatkan hidup kita. Dengan mempercayai-Nya, kita dapat memperoleh keselamatan dan kehidupan yang penuh makna.
  3. Iman sebagai Keadilan: Dalam Roma 4:13-25, kita belajar bahwa iman adalah kunci keadilan di hadapan Allah. Abraham dipandang sebagai teladan iman, yang percaya kepada Allah bahkan dalam ketidakmungkinan. Begitu juga kita, iman kita kepada Yesus Kristus sebagai Tuhan dan Juruselamat kita menghasilkan keadilan dan keselamatan bagi kita.
  4. Panggilan Mengikuti Yesus: Dalam Markus 8:31-38, Yesus mengajarkan kepada murid-murid-Nya tentang penderitaan, kematian, dan kebangkitan-Nya yang akan datang. Dia juga menegaskan panggilan bagi mereka untuk mengikut Dia dengan memikul salib mereka sendiri. Sama halnya bagi kita, mengikuti Yesus membutuhkan pengorbanan, ketaatan, dan kesediaan untuk menempuh jalan yang sulit.

Dalam hidup ini, kita dihadapkan pada pilihan untuk mengikuti Yesus Kristus atau tidak. Meskipun jalan-Nya mungkin tidak selalu mudah, tetapi jalan-Nya adalah jalan yang membawa kepada kehidupan yang sesungguhnya. Marilah kita bertekad untuk hidup dalam ketaatan dan iman kepada-Nya, menempuh jalan yang Dia tunjukkan, dan bersaksi tentang kasih-Nya kepada dunia di sekitar kita.

Marilah kita mempersembahkan diri kita kepada Yesus Kristus, Sang Jalan, Sang Kebenaran, dan Sang Hidup, dan bersama-sama berjalan dalam jalan yang Dia tunjukkan kepada kita. Amin.

Jadwal Kebaktian GKI Kota Wisata

Kebaktian Umum 1   : Pk. 07.00 (Onsite)

Kebaktian Umum 2  : Pk. 09.30 (Hybrid)

Kebaktian Prarem 8 : Pk 07.00 (Onsite)

Kebaktian Prarem 7 : Pk. 07.00 (Onsite)

Kebaktian ASM 3-6  : Pk. 07.00 (Onsite)

Kebaktian ASM 1-2   : Pk. 09.30 (Onsite)

Kebaktian Batita, Balita: Pk. 09:30 (Onsite)

Kebaktian Remaja  Pk 09.30 (Onsite)

Kebaktian Pemuda Pk. 09.30 (Onsite)

Subscribe Youtube Channel GKI Kota Wisata dan unduh Aplikasi GKI Kota Wisata untuk mendapatkan reminder tentang kegiatan yang sedang berlangsung

 

 

GKI Kota Wisata

Ruko Trafalgar Blok SEI 12
Kota Wisata – Cibubur
BOGOR 16968

021 8493 6167, 021 8493 0768
0811 94 30100
gkikowis@yahoo.com
GKI Kowis
GKI Kota Wisata
: Lokasi

Nomor Rekening Bank
BCA : 572 5068686
BCA : 572 5099000 (PPGI)
Mandiri : 129 000 7925528 (Bea Siswa)

Statistik Pengunjung

195602
Users Today : 415
Users Yesterday : 539
This Month : 11543
This Year : 23364
Total Users : 195602
Who's Online : 4