Advice

ADVICE

Pada zaman dinasti Tang, ada seorang penyair terkenal yang bernama Gu Kuang. Suatu hari, saat dia sedang membaca buku di ruang belajar, orang di rumahnya memberi tahunya ada seorang anak muda yang ingin bertemu dengannya. Gu Kuang bertanya, “Siapa namanya?”

Orang itu menjawab, “Saya tidak bertanya. Dia berkata, dia datang kemari untuk meminta anda mengajarinya membuat syair.” Mendengar itu, Gu Kuang lalu menyuruh untuk mempersilakan anak muda itu masuk.

Ternyata orang yang ingin bertemu Gu Kuang itu masih sangat muda, wajahnya juga tampan. Dia masuk dan memberi hormat, kemudian berkata, “Saya Bai Juyi, hendak mengikuti ujian di ibu kota, hari ini khusus datang untuk mohon bimbingan. Mohon tuan bersedia mengajari saya.” Setelah berkata demikian, ia menyerahkan beberapa syair pada Gu Kuang. Gu Kuang menerima syair itu, dan bertanya, “Tahun ini berapa usiamu?” Bai Juyi menjawab, “16 tahun.”

Sambil bergurau Gu Kuang berkata, “Juyi… Juyi, Zhang An mi gui, ju da bu yi.” Artinya, di kota Zhang An (Zhang An adalah ibu kota dinasti Tang) harga beras mahal, tidak mudah untuk tinggal di sana. Setelah mendengar itu, Bai Juyi mengangguk, “Mohon tuan memberi petunjuk.”

Gu Kuang membuka syair itu, dan membaca bait pertama syair itu. Setelah membaca, hatinya sangat senang, dia berpikir, “Jangan dilihat usianya masih muda, syair yang ditulisnya sangat bagus.” Kemudian, dia berkata kepada Bai Juyi, “Api tidak akan membakar habis, setelah ditiup angin musim semi akan hidup kembali. Kalimat ini sangat bagus, kamu mengunakan rumput liar yang memiliki ketahanan hidup sangat kokoh untuk menyatakan perasaan dari perpisahan. Ini sungguh indah.”

Bai Juyi yang mendengar pujian Gu Kuang, hatinya sangat gembira, dengan cepat dia berkata, “Terima kasih untuk dorongan yang tuan berikan.” Kemudian, Gu Kuang tak henti-hentinya memperkenalkan kepandaian Bai Juyi kepada orang-orang terkenal di ibukota. Hal itu membuat Bai Juyi dengan cepat menjadi terkenal.

Thomas à Kempis, seorang teolog dari abad ke-15, berkata, “Adakah seseorang yang begitu bijak sehingga ia memiliki pengetahuan yang sempurna akan segala sesuatu? Oleh karena itu, janganlah terlalu bergantung pada pendapat Anda sendiri, tetapi hendaklah Anda mau juga mendengar pendapat orang lain. Walaupun pendapat Anda itu mungkin baik, tetapi apabila demi kasih Allah Anda melepaskan pendapat Anda itu dan mengikuti nasihat orang lain, Anda pun akan lebih beruntung.” Thomas menyadari pentingnya meminta nasihat dari orang-orang yang dapat dipercaya dalam perencanaan hidup kita.

Untuk mengetahui jalan yang dikehendaki Allah bagi hidup ini, seorang yang bijak perlu membuka dirinya untuk memperhatikan sejumlah nasihat yang akan dipakai Allah untuk membimbingnya lewat hikmat-Nya. Ketika seseorang meminta nasihat yang bijak dari orang lain, ia sedang menunjukkan kesadaran bahwa mungkin saja ia telah melewatkan beberapa faktor penting yang perlu baginya untuk mengambil keputusan.

Kerendahan hati adalah salah satu faktor penting yang membuat seseorang bisa bertumbuh. Namun, sejak zaman dahulu, kerendahan hati sudah menjadi barang yang langka. Tidak banyak orang yang secara jujur berani mengakui kekurangannya, apalagi mau untuk mengakui kelebihan orang lain, dan mau belajar dari kelebihan orang lain tersebut. Manusia cenderung menaruh harga diri mereka pada apa yang mereka miliki, kemampuan mereka, dan kelebihan-kelebihan mereka.

Hal ini juga terjadi di dunia rohani. Banyak orang merasa dirinya lebih rohani daripada orang lain. Kesombongan rohani seperti ini tidak hanya ada pada para pemimpin gereja tetapi bisa juga ada pada diri setiap orang. Seseorang bisa menganggap dirinya begitu rohani, sehingga dia merasa bahwa dialah yang paling mengenal Tuhan dan paling mengerti kehendak Tuhan. Akhirnya, dia merasa tidak perlu lagi meminta nasihat pada saudara- saudara seiman yang ada di sekitarnya. Karena ia menganggap kerohanian mereka belum ‘sedewasa’ kerohaniannya.

Jika kita berani berkata jujur, sebenarnya tidak ada seorang pun yang sanggup mengerti segala sesuatu, sehingga tidak lagi memerlukan nasihat dari orang lain. Masing- masing orang memiliki kelebihan dan kekurangannya sendiri-sendiri. Sehingga kelebihan kita untuk membantu kekurangan orang lain. Begitu pula sebaliknya, kelebihan orang lain untuk membantu menutupi kekurangan kita.

Selama kita masih hidup di dunia, pengenalan kita akan Allah belumlah sempurna. Rasul Paulus pun berkata, bahwa pengenalannya akan Allah selama dia masih ada di dunia ini adalah seperti melihat bayangan di dalam cermin yang belum sempurna (I Kor. 13:12), karena Allah begitu tidak terbatas, sedangkan kita masih dibatasi oleh tubuh jasmani. Jadi kita tidak mungkin dapat memahami Yang Tidak Terbatas dengan mengunakan yang terbatas. Masing-masing kita hanya dapat memahami ‘sebagian kecil’ saja dari pribadi Allah sejauh yang Ia wahyukan kepada kita. Oleh karena itu, seberapa dalam pun kerohanian kita, kita masih memerlukan nasihat dari orang lain. Supaya kita makin bertumbuh dalam pengenalan kita akan Allah.

Karenanya, hendaklah dalam segala hal kita berani untuk bersikap rendah hati. Berani mengakui kekurangan diri sendiri, dan berani mengakui kelebihan orang lain, serta tidak merasa malu untuk meminta nasihat kepada orang lain sambil mengingat Amsal 15:22 “Rancangan gagal kalau tidak ada pertimbangan, tetapi terlaksana kalau penasihat banyak.”

-meA

Sumber Cerita: https://haoxinxi2011.blogspot.com/2013/05/bai-juyi-memohon-petunjuk.html

 

 

 

KEBAKTIAN PENTAKOSTA (MERAH)

BERKATA-KATA DALAM PIMPINAN ROH

Kisah Para Rasul 2:1-21; Mazmur 104:24-35; Roma 8:22-27; Yohanes 15:26-27, 16:4-15

Kebaktian 19 Mei 2024, Pdt. Gordon S. Hutabarat

Dalam kehidupan kita sebagai orang percaya, peran Roh Kudus sangat penting dalam membimbing, menghibur, dan menguatkan kita. Berkata-kata dalam pimpinan Roh bukan hanya tentang perkataan kita sehari-hari, tetapi juga tentang bagaimana kita hidup dan bersaksi sesuai dengan kehendak Allah.

1. Kisah Para Rasul 2:1-21: Pencurahan Roh Kudus

Peristiwa Pentakosta menggambarkan pencurahan Roh Kudus atas para murid. Mereka berbicara dalam berbagai bahasa, memberitakan perbuatan besar Allah. Ini menunjukkan bahwa ketika Roh Kudus memimpin, kita diberikan kemampuan dan keberanian untuk bersaksi tentang Kristus, bahkan dalam situasi yang sebelumnya mungkin membuat kita takut atau ragu.

Bagaimana Roh Kudus bekerja dalam hidup kita hari ini? Apakah kita memberi ruang bagi-Nya untuk memimpin kata-kata dan tindakan kita, terutama dalam bersaksi tentang iman kita kepada orang lain?

2. Mazmur 104:24-35: Keajaiban Penciptaan dan Pemeliharaan Allah

Mazmur ini menggambarkan kebesaran Allah dalam penciptaan dan pemeliharaan alam semesta. Segala sesuatu yang ada di bumi bergantung pada Roh Allah. Pemazmur menunjukkan betapa Allah penuh hikmat dan kuasa, dan bagaimana kita dipanggil untuk memuji-Nya dengan segala yang kita miliki.

Ketika kita merenungkan kebesaran Allah dalam ciptaan, apakah kita juga melihat bagaimana Roh-Nya bekerja dalam hidup kita sehari-hari? Apakah kita memuji Allah dengan perkataan dan perbuatan kita, yang dipimpin oleh Roh-Nya?

3. Roma 8:22-27: Kerinduan Penciptaan akan Pembebasan

Paulus berbicara tentang kerinduan seluruh ciptaan akan pembebasan dari dosa dan penderitaan. Roh Kudus membantu kita dalam kelemahan kita dan berdoa untuk kita dengan keluhan yang tidak terucapkan. Ini menunjukkan bahwa Roh Kudus selalu hadir untuk membantu kita, bahkan ketika kita tidak tahu apa yang harus kita doakan.

Apakah kita mengizinkan Roh Kudus untuk menolong kita dalam doa dan kehidupan sehari-hari? Apakah kita terbuka terhadap pimpinan-Nya, terutama saat kita merasa lemah atau tidak tahu harus berbuat apa?

4. Yohanes 15:26-27, 16:4-15: Roh Kebenaran yang Bersaksi tentang Yesus

Yesus menjanjikan Roh Kudus, Sang Penghibur, yang akan bersaksi tentang kebenaran dan memimpin kita kepada seluruh kebenaran. Roh Kudus juga mengingatkan kita tentang ajaran-ajaran Yesus dan memberi kita keberanian untuk bersaksi tentang Dia kepada dunia.

Apakah kita mengandalkan Roh Kudus untuk memberi kita pengertian dan keberanian dalam bersaksi? Bagaimana kita dapat lebih peka terhadap pimpinan Roh dalam setiap aspek kehidupan kita?

Berkata-kata dalam pimpinan Roh adalah sebuah panggilan untuk hidup yang dipenuhi dengan kuasa, keberanian, dan kebijaksanaan dari Roh Kudus. Ini berarti kita perlu senantiasa membuka hati dan pikiran kita untuk dipimpin oleh Roh-Nya, baik dalam doa, tindakan, maupun perkataan kita. Dengan demikian, kita dapat menjadi saksi yang efektif dan setia bagi Kristus di dunia ini.

Marilah kita berdoa agar Roh Kudus selalu membimbing kita, mengisi kita dengan keberanian dan kebijaksanaan, sehingga setiap kata dan tindakan kita dapat memuliakan Allah dan membawa kebaikan bagi orang lain.

Jadwal Kebaktian GKI Kota Wisata

Kebaktian Umum 1   : Pk. 07.00 (Onsite)

Kebaktian Umum 2  : Pk. 09.30 (Hybrid)

Kebaktian Prarem 8 : Pk 07.00 (Onsite)

Kebaktian Prarem 7 : Pk. 07.00 (Onsite)

Kebaktian ASM 3-6  : Pk. 07.00 (Onsite)

Kebaktian ASM 1-2   : Pk. 09.30 (Onsite)

Kebaktian Batita, Balita: Pk. 09:30 (Onsite)

Kebaktian Remaja  Pk 09.30 (Onsite)

Kebaktian Pemuda Pk. 09.30 (Onsite)

Subscribe Youtube Channel GKI Kota Wisata dan unduh Aplikasi GKI Kota Wisata untuk mendapatkan reminder tentang kegiatan yang sedang berlangsung

 

 

GKI Kota Wisata

Ruko Trafalgar Blok SEI 12
Kota Wisata – Cibubur
BOGOR 16968

021 8493 6167, 021 8493 0768
0811 94 30100
gkikowis@yahoo.com
GKI Kowis
GKI Kota Wisata
: Lokasi

Nomor Rekening Bank
BCA : 572 5068686
BCA : 572 5099000 (PPGI)
Mandiri : 129 000 7925528 (Bea Siswa)

Statistik Pengunjung

240584
Users Today : 51
Users Yesterday : 472
This Month : 12922
This Year : 68346
Total Users : 240584
Who's Online : 2